Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Elemen-Elemen dalam Speech Communication Public Speaking

Elemen-Elemen dalam Speech Communication Public Speaking - Komunikasi yang dilakukan dengan berbicara sebagai alat utamanya disebut speech communication. Elemen-elemen dalam speech communication adalah sebagai berikut (Gregory, 2004):

Pembicara (Communicator)

Dalam proses komunikasi selalu terjadi penyampaian pesan dari seorang pembicara kepada sekelompok pendengar. Baik ketika berbicara pada 50 atau 500 pendengar, pembicara menjadi kunci utama kesuksesan public speaking. Persyaratan utama yang harus dipenuhi oleh seorang pembicara adalah menyampaikan pesan yang dapat dimengerti oleh pendengarnya. Ini berarti seorang pembicara harus dapat membuat audiens melibatkan pemikiran dan perasaan mereka.

Pendengar (Audience)

Pendengar adalah penerima pesan yang dikirimkan oleh pembicara. Walaupun seorang pembicara dapat berbicara dengan lancar dan dinamis, namun ukuran kesuksesan sebuah public speech adalah bila pendengar menerima dan memaknai isi pesan yang disampaikan dengan tepat. Kegagalan sebuah proses komunikasi dapat disebabkan oleh pembicara maupun oleh pendengar. Meskipun pembicara adalah elemen utama, namun pendengar juga memainkan peranan penting. Pendengar yang baik adalah yang dapat mendengarkan pesan yang disampaikan dengan pikiran terbuka, menahan diri untuk menilai seorang pembicara tanpa mendengarkan dengan seksama.

Elemen-Elemen dalam Speech Communication Public Speaking_
image source: goinswriter.com

Pesan (Message)

Pesan adalah isi yang dikomunikasikan pembicara kepada pendengar terdiri dari pesan verbal dan non-verbal. Bahasa adalah pesan verbal sementara pesan non verbal terdiri dari nada suara, kontak mata, ekspresi wajah, gerak tubuh, postur tubuh, dan penampilan. Secara ideal, baik pesan verbal maupun non verbal harus saling melengkapi dan bekerja bersama secara seimbang. Bila tidak, maka pendengar akan menerima pesan yang tidak jelas (mixed message), dalam arti pendengar akan memilih apakah akan menerima pesan verbal atau non-verbal. Untuk mengatasi hal ini, pembicara harus memastikan bahwa isyarat non-verbal yang disampaikannya mendukung pesan verbal yang diucapkannya.

Media (Medium)

Media adalah sarana yang digunakan untuk menyampaikan pesan. Sebuah pidato dapat disampaikan pada pendengar dengan berbagai cara; contohnya melalui suara, radio, televisi, pidato di depan publik (public address), dan multimedia. Dalam berbicara di kelas, misalnya, medium utama yang digunakan adalah suara, dan mediavisual seperti gerak tubuh, ekspresi wajah, dan alat bantu visual. Untuk berbicara di depan rekan-rekan kerja, medium yang digunakan dapat berbentuk public address. Media ini akan efektif bila didukung oleh format ruangan dan akustik yang baik.

Umpan balik (Feedback)

Umpan balik adalah respon yang diberikan oleh pendengar kepada pembicara. Umpan balik dapat berbentuk verbal maupun non verbal. Umpan balik verbal biasanya disampaikan dalam bentuk pertanyaan atau komentar seorang (atau lebih) audiens. Pada umumnya, audiens akan menahan diri untuk memberikan umpan balik sampai pembicara telah selesai menyampaikan materinya atau hingga sesi pertanyaan dimulai. Audiens juga dapat memberikan umpan balik secara non-verbal. Bila pendengar mengangguk dan tersenyum, itu berarti mereka setuju dengan pesan yang disampaikan pembicara. Bila pendengar cemberut atau duduk dengan tangan terlipat, biasanya pendengar tidak setuju dengan apa yang dikatakan pembicara. Bila pendengar memandang dengan ekspresi kosong atau menguap, itu sebenarnya isyarat bahwa mereka bosan atau lelah. 

Seorang penulis dari Inggris, G.K. Chesterton, mengatakan “menguap adalah sebuah teriakan tanpa suara”. Bila umpan balik negatif yang diterima seorang pembicara, pembicara yang baik harus “membantu” pendengarnya dengan cara mengubah pesan atau mengubah cara menyampaikan pesan untuk membuat isi materi menjadi lebih jelas. Ada kalanya ketika perilaku audiens sulit untuk dimengerti. Contohnya, bila ada anggota audiens yang menguap, belum tentu berarti isi pembicaraan yang membosankan, namun mungkin juga karena ruangan terlalu penuh atau karena ia ngantuk karena kurang tidur.

Gangguan (Noise)

Gangguan adalah segala sesuatu yang menghalangi atau mencegah penyampaian pesan yang akurat dalam sebuah komunikasi. Ada tiga jenis gangguan: Gangguan eksternal adalah gangguan yang muncul dari luar diri pendengar; contohnya seorang bayi menangis, suara kendaraan dari luar ruangan, AC yang terlalu dingin, atau kondisi ruangan yang tidak nyaman. Kondisi yang tidak nyaman akan membuat pendengar tidak dapat berkonsentrasi. Gangguan internal adalah gangguan yang berasal dari diri pendengar sendiri. Ini dapat berupa beban pribadi, pendengar yang berkhayal, kelelahan. Seorang pembicara dapat mengatasi gangguan internal ini dengan membuat pidato atau presentasi semenarik dan seaktif mungkin sehingga audiens terdorong untuk memperhatikan. 

Gangguan dari dalam diri pembicara dapat terjadi ketika pembicara menggunakan perkataan yang tidak familiar bagi pendengarnya atau bila isi pesan yang disampaikan tidak dimaknai oleh audiens seperti apa yang dimaksudkan oleh pembicara. Ini dapat terjadi sampai pada titik di mana bila pembicara menggunakan pakaian yang terlalu mengganggu, pendengar akan cenderung memperhatikan pakaiannya, bukan isi pembicaraan yang disampaikan. Terkadang, pendengar akan berusaha untuk mengatasi gangguan dengan sendirinya. Tetapi pendengar juga tidak akan berusaha untuk mengatasi gangguan. Bila ini terjadi maka komunikasi tidak berjalan dengan lancar. Seorang pembicara harus awas terhadap pertanda-pertanda gangguan dan melakukan usaha untuk menangani gangguan tersebut.

Situasi (Setting)

Situasi adalah konteks, yaitu waktu dan tempat di mana komunikasi terjadi. Situasi yang berbeda memerlukan cara berkomunikasi yang berbeda, baik dari pembicara maupun dari pendengar. Waktu merupakan hal yang penting dalam menentukan bagaimana respon audiens. Banyak pendengar menjadi lebih sulit untuk dipersuasi pada waktu-waktu di mana mereka cenderung ngantuk dan lelah (antara pukul 15:00 sampai 17:00). Pada jam-jam tersebut, presentasi harus dilakukan sehidup mungkin. Ketika seorang pembicara mempersiapkan diri, ia harus mencari tahu sebanyak mungkin tentang situasi yang akan dihadapi.

Posting Komentar untuk "Elemen-Elemen dalam Speech Communication Public Speaking"

Klik gambar berikut untuk mengunduh artikel ini:

Berlangganan via Email