Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengertian Filsafat dan Sejarah Filsafat Menurut Para Ahli

Pengertian Filsafat dan Sejarah Filsafat Menurut Para Ahli - Berdasarkan terminologinya, Filsafat berasal dari terminologi Yunani, yaitu Philosophia. Philosophia mengandung dua suku kata yaitu:
  • Philien = mencintai atau Philia = cinta 
  • Sophia = kebijaksanaan

Dengan demikian, Filsafat dapat diartikan sebagai Love of Wisdom atau ‘cinta akan kebijaksanaan. Beberapa pengertian Filsafat dikemukakan oleh filsuf-filsuf, Antara lain:

Pengertian Filsafat menurut Plato

Menurut Plato, Filsafat dapat disebut juga sebagai dialektika, yaitu seni berdiskusi yang merupakan kritik terhadap pendapat yang berlaku di masyarakat lewat analisa kristis maupun dialog atau diskusi. Melalui proses diskusi, filsuf akan berusaha mencari sebab-sebab dan asas-asas yang hakiki atau sebenarnya dari suatu fenomena yang ada di masyarakat.

Dengan demikian dapat disimpulkan: “Filsafat adalah ilmu pengetahuan yang bertujuan untuk mencari kebenaran lewat analisa kristis maupun diskusi”

Pengertian Filsafat menurut Aristoteles

Aristoles mendefinisikan filsafat sebagai: “ilmu pengetahuan yang berisi kebenaran, meliputi: metafisika, logika, retorika, etika, ekonomi, politik, dan estetika”

Pengertian Filsafat menurut Al-Farabi

Oleh Al-Farabi, Filsafat didefinisikan sebagai kumpulan segala pengetahuan dengan fokus kajian yang membahas tentang Tuhan, alam dan manusia

Pengertian Filsafat menurut Rene Descartes

Menurut Rene Descates: “Filsafat merupakan kumpulan segala pengetahuan dengan fokus kajian: Tuhan, alam dan manusia”

Pengertian Filsafat menurut Immanuel Kant

Immanuel Kant mendefinisikan Filsafat sebagai: “ilmu pengetahuan yang menjadi pokok dan pangkal dari segala pengetahuan, yang meliputi:
  • Apa yang dapat diketahui (metafisika):
  • Apa yang harus dikerjakan (etika);
  • Sampai dimana harapan kita (agama); dan
  • Apa yang dinamakan manusia (antroplogi)

Pengertian Filsafat menurut Francis Bacon

Menurut Francis Bacon, Filsafat adalah induk atau asal muasal semua ilmu, dan berfungsi sebagai ‘pengatur’ pengetahuan

Pengertian Filsafat menurut John Dewey

John Dewey mendefinisikan Filsafat sebagai: “dokumentasi usaha manusia untuk menyesuaikan tradisi lama terhadap tradisi baru dalam suatu kebudayaan”

Pengertian Filsafat secara praktis

Secara ‘praktis’ Filsafat dapat diartikan sebagai:
  • Definisi Umum: “ Filsafat adalah ilmu yang menyelidiki fakta-fakta atau prinsip-prinsip dari kenyataan (reality) dan perilaku manusia”
  • Filsafat Dewasa ini: “ Filsafat adalah ilmu yang meliputi: Logika, Etika, Estetika, Metafisika, dan Epistemologi”
  • Kadang-kadang filsafat juga didefinisikan sebagai: “suatu sikap terhadap perilaku seseorang”

Pengertian Filsafat dan Sejarah Filsafat Menurut Para Ahli_
image source: www.slideshare.net
baca juga: Pengertian Filsafat Manusia Secara Umum Menurut Ahli

Asas-asas Filsafat

Filsafat sebagai Ilmu

Filsafat sebagai Ilmu mengandung 4 pertanyaan ilmiah:
  • Bagaimanakah: “Filsafat mempertanyakan sifat-sifat yang ditangkap (dipersepsi) oleh indra. Dengan demikian pengetahuan yang didapat dari Filsafat bersifat deskriptif (penggambaran)”
  • Mengapa: “Filsafat mempertanyakan sebab (asal muasal) suatu fenomena (obyek). Pengetahuan yang didapat Filsafat berupa kausalitas (sebab-akibat)”
  • Ke manakah: “Filsafat mempertanyakan apa yang terjadi di masa lampau, masa sekarang, dan masa yang akan datang. Pengetahuan yang didapatkan:
    1. ‘pola yang berulang’ yang merupakan pedoman atau prediksi ‘yang akan terjadi’
    2. pedoman adat istiadat/ kebiasaan/ norma yang berlaku dalam suatu masyarakat
    3. pedoman yang selalu dipakai dalam masyarakat berupa aturan-aturan atau hukum
  • Apakah: “Filsafat mempertanyakan hakikat atau inti suatu fenomena atau obyek, yang sifatnya sangat dalam (radix), yang hanya mampu dimengerti oleh akal dan tidak lagi bersifat empiris, sehingga pengetahuan yang didapat bersiafat umum, universal, dan abstrak

Filsafat sebagai Cara Berpikir

Dalam filsafat berpikir dilakukan dengan sangat mendalam sampai hakikat; secara global satau menyeluruh; dapat dilihat dari berbagai sudut pandang pemikiran atau ilmu pengetahuan. Terdapat beberapa persyaratan Filsafat sebagai cara berpikir, yaitu:
  • Sistematis
  • Konsepsional
  • Koheren
  • Rasional
  • Sinoptik
  • Tertuju pada pandangan dunia

Filsafat sebagai Pandangan Hidup

Filsafat sebagai Pandangan Hidup → filsafat memberikan penjelasan tentang manusia secara menyeluruh sesuai dengan hakikat manusia sebagai makhluk monodualisme (secara kodrati terdiri dari jiwa dan raga) → menghasilkan cabang-cabang filsafat sebagai berikut:
  • Filsafat biologi → berasal dari unsur raga manusia
  • Filsafat keindahan (estetika) → berasal dari unsur rasa manusia
  • Filsafat antropologi → berasal dari unsur monodualisme (kesatuan jiwa dan raga) manusia
  • Filsafat keTuhanan → berasal dari kedudukan manusia sebagai makhluk Tuhan
  • Filsafat sosial → berasal dari kedudukan manusia sebagai makhluk sosial
  • Filsafat berpikir (logika) → berasal dari hakikat manusia sebagai makhluk yang berakal
  • Filsafat tingkah laku (etika) → berasal dari unsur kehendak manusia untuk berbuat baik dan buruk
  • Filsafat psikologi → berasal dari unsur jiwa manusia
  • Filsafat aksiologi → berasal dari seluruh aspek kehidupan manusia
  • Filsafat negara → berasal dari konteks manusia sebagai warga negara
  • Filsafat agama → berasal dari unsur kepercayaan manusia terhadap supernatural

Sejarah Lahirnya Filsafat

Filsafat Yunani Kuno

Kosmosentris
Homerus dalam bukunya Ilias dan Odyseus mengkritisi kepercayaan masyarakat Yunani Kuno yang beranggapan kedudukan Tuhan terpisah dengan kehidupan manusia (hubungan manusia dan Tuhan bersifat formalitas atau natural religion), yang terikat pada nilai-nilai tradisional sehingga tidak memberikan kebebasan kepada manusia

AntroposentrisPada abad ke-6 SM bermunculan para pemikir cultural religion yang melihat bahwa Tuhan tidak lagi terpisah dari kehidupan manusia, antara lain:
  1. Thales (+ 625 – 545 SM) → mengembangkan geometri dan matematika
  2. Liokkoppos dan Democritos → mengembangkan teori materi
  3. Hipocrates → mengembangkan ilmu kedokteran
  4. Euclid → mengembangkan geometri deduktif
  5. Socrates → mengembangkan teori moral
  6. Plato → mengembangkan teori tentang ide
  7. Aristoteles → mengembangkan teori yang menyangkut dunia dan benda serta mengumpulkan data 500 jenis binatang (biologi); menemukan sistem pengaturan pemikiran (logika formal) 

Filsafat Abad Pertengahan
  • Diawali dengan lahirnya filsafat Eropa yang pemikiran kefilsafatannya bersifat teosentris (didominasi oleh agama Kristen)
  • Abad ke 6 M, dengan dukungan Karel Agung (Prancis), mulai didirikan sekolah-sekolah dengan pelajaran gramatika, geometri, aritmatika, astronomi dan musik
  • Abad ke-13 M, mulai berdiri universitas-universitas dan ordo-ordo untuk kemajuan ilmu dan agama → tokoh-tokohnya: Anselmus (1033-1109), Abaelardus (1079-1143), Thomas Aquinas (1225-1274)
  • Tahun 850an – 1200an periode Skolastis dimana Islam dan ilmu pengetahuan berkembang pesat → terjadi transfer pengetahuan-pengetahuan dari filsafat Yunani ke sarjana-sarjana Islam
  • Abad 15-16 era Renaissance dan Humanisme → filsafat semakin dianggap sebagai sarana menetapkan dan menyebarkan kebenaran-kebenaran Tuhan

Filsafat Abad Modern
  • Pada era ini, pemikiran filsafat berdasarkan akal pikir dan pengalaman yang diupayakan bersifat praktis → diarahkan pada upaya manusia menguasai lingkungannya dengan berbagai penemuan ilmiah
  • 1596-164 Rene Descartes (bapak filsafat modern) → konsep perpaduan antara metode ilmu alam dan ilmu pasti ke dalam pemikiran filsafat → filsafat sebagai kebenaran dan kenyataan yang jelas dan terang
  • Abad ke-18, filsafat mengarah ke ilmu pengetahuan → George Berkeley (1685-1753), David Hume (1711-1776), Rousseau (1722-1778)
  • Abad ke-19, filsafat terpecah belah → filsafat Inggris, filsafat Prancis, filsafat Jerman → Hegel, Marx, Comte, Mill, Dewey

Filsafat Abad ke-20
  • Disebut juga filsafat kontemporer → fokus ke bidang bahasa dan etika sosial
  • Bidang bahasa → arti kata-kata dan arti pernyataan-pernyataan → filsafat analitika dan logosentrik
  • Bidang etika sosial → pokok-pokok masalah apakah yang hendak kita perbuat di masyarakat dewasa ini

Daftar Pustaka
  1. Achmadi, Asmoro, 2012, Filsafat Umum, Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada.
  2. Suhar, H. (2010). Filsafat Umum: Konsepsi, sejarah, dan aliran. Jakarta: Gaung Persada Press

Posting Komentar untuk "Pengertian Filsafat dan Sejarah Filsafat Menurut Para Ahli"

Klik gambar berikut untuk mengunduh artikel ini:

Berlangganan via Email