Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengertian Media Massa dan Sejarah Munculnya Media Massa

Pengertian Media Massa dan Sejarah Munculnya Media Massa - Media merupakan industri yang berubah dan berkembang yang menciptakan lapangan kerja, barang, dan jasa, serta menghidupkan industri lain yang terkait; media juga merupakan industri tersendiri yang memiliki peraturan dan norma-norma yang menghubungkan institusi tersebut dengan masyarakat dan institusi sosial lainnya. Melalui artikel ini diharapkan mampu memahami pentingnya bidang kajian komunikasi massa.

Pentingnya Media Massa

Media massa adalah alat yang digunakan dalam menyampaikan pesan dari sumber kepada khalayak (penerima) dengan mengunakan alat-alat komunikasi mekanis, seperi surat kabar, film, radio dan televise (Cangara, 2012). Media massa – surat kabar, televisi, radio, dan lain-lain, serta proses komunikasi massa (peran yang dimainkannya) semakin banyak dijadikan sebagai obyek studi. Gejala ini seiring dengan kian meningkatnya peran media massa itu sendiri sebagai suatu institusi penting dalam masyarakat. Hal ini bertolak dari asumsi dasar bahwa media memiliki fungsi penting. Dan asumsi tersebut ditopang oleh dalil :
  • Media merupakan industri yang berubah dan berkembang yang menciptakan lapangan kerja, barang, dan jasa, serta menghidupkan industri lain yang terkait; media juga merupakan industri tersendiri yang memiliki peraturan dan norma-norma yang menghubungkan institusi tersebut dengan masyarakat dan institusi sosial lainnya. Dilain pihak, institusi media diatur oleh masyarakat.
  • Media massa merupakan sumber kekuatan – alat kontrol, manajemen, dan inovasi dalam masyarakat yang dapat didayagunakan sebagai pengganti kekuatan antau sumber daya lainnya.
  • Media massa merupakan lokasi (forum) yang semakin berperan, untuk menampilkan peristiwa-peristiwa kehidupan masyarakat, baik yang bertaraf nasional, mapun internasional.
  • Media massa seringkali berperan sebagai wahana pengembangan kebudayaan, bukan saja dalam pengertian pengembangan bentuk seni dan simbol, tetapi juga dalam pengertian pengembangan tata cara, mode, gaya hidup dan norma-norma.
  • Media massa telah menjadi sumber dominan bukan saja bagi individu untuk memperoleh gambaran dan citra realitas sosial, tetapi juga bagi masyarakat dan kelompok secara kolektif; media menyuguhkan nilai-nilai dan penilaian normatif yang dibaurkan dengan berita dan hiburan.

Meskipun demikian, sejarah menunjukkan bahwa pelbagai kekuatan yang berperan dalam masyarakat ternyata lebih kuat peranannya dibandingkan dengan media atau pengaruh yang ditimbulkan oleh media itu. Pada dasarnya media tergantung pada pendayagunaan kekuasaan oleh unsur kekuatan lain, atau paling maksimal berperan sebagai alat  bagi unsur kekuatan lain. Media juga saluran yang dimanfaatkan untuk mengendalikan arah dan memberikan dorongan terhadap perubahan sosial. 

Beberapa asumsi yang dikemukakan di atas memberi kesan bahwa studi komunikasi massa tidak bisa lepas dari beberapa nilai yang bersifat fundamental, yang mungkin saja bersifat tidak taat azas (inkonsisten) atau saling bertentangan. Walaupun masalah seperti itu bukanlah masalah yang unik bagi para ilmuwan sosial, namun wujud peermasalahannya sangat lain. Dalam kenyataan kebanyakan teori tentang proses kerja media massa memang berkaitan dengan masalah nilai-nilai dengan tekanan yang berbeda. Dengan demikian, setidak-tidaknya kita akan dapat menyarankan nilai alternatif dan memahami secara jelas kondisi yang dipengaruhi oleh pandangan normatif tertentu.

Pengertian Media Massa dan Sejarah Munculnya Media Massa_
image source: seaver.pepperdine.edu
baca juga: Karakteristik dan Elemen Media Massa Menurut Para Ahli

Munculnya Media: Asal Mula Batasan Media

            Batasan mengenai media massa mengalami perubahan dari waktu ke waktu, menjadi semakin kompleks dan mengalami penambahan gagasan. Itulah sebabnya orang sulit menemukan suatu batasan tanggal yang terbaru, konsisten dapat diterima di mana-mana. Setiap media massa memiliki beberapa kegiatan tertentu yang bentuk dan fungsinya seringkali bervariasi.

Media Cetak

            Sejarah media modern bermula dari buku cetak. Meskipun pada awalnya upaya pencetakan buku hanyalah merupakan upaya penggunaan alat teknik untuk memperoduksi teks yang sama atau hampir sama, yang telah disalin dalam jumlah yang besar, namun upaya itu tentu saja masih dapat disebut semacam revolusi. Dan pada terjadinya revolusi pada masyarakat buku pun ikut memainkan peran yang tidak dapat dipisahkan dari proses revolusi itu sendiri.

            Hampir dua ratus tahun setelah ditemukannya percetakan barulah apa yang sekarang ini kita kenal sebagai surat kabar prototif dapat dibedakan dengan surat ederan, pamflet dan buku berita akhir abad keenam belas dan ketujuh belas. Dalam kenyataannya terbukti bahwa suratlah yang merupakan bentuk awal dari surat kabar, bukannya lembaran yang berbentuk buku. Surat ederan diedarkan melalui pelayanan pos yang belum sempurna dan berperan terutama untuk menyebarluaskan berita menyangkut peristiwa yanga ada hubungannya dengan perdagangan internasional. Jadi, munculnya surat kabar merupakan pengembangan suatu kegiatan yang sudah lama berlangsung dalam dunia diplomasi dan lingkungan dunia usaha. Surat kabar padsa masa awal ditandai oleh : wujud yang tetap; bersifat komersial (dijual secara bebas); bertujuan banyak (memberi informasi, mencatat, menyajikan adpertensi, hiburan, dan desas-desus); bersifat umun dan terbuka.

            Surat kabar komersial abad ke tujuh belas tidak lahir dari satu sumber, tetapi dari gabungan kerja sama antara pihak percetakan dengan pihak penerbit. Ragam surat kabar resmi (seperti yang diterbitkan oeh raja atau pemerintah) memang memiliki beberapa ciri khas yang sama dengan surat kabar komersial, tetapi juga berfungsi sebagai terompet penguasa dan alat pemerintah. Surat kabar komersial mereupakan ragam yang sangat berpengaruh dalam pemebentukan institusi surat kabar. Bila ditelusuri kembali, akan tampak bahwa pengaruh surat kabar komersial merupakan tonggak penting sejarah komunikasi, karena sejak itu pola pelayanan beralih ke para anggota masyarakat pembaca yang tidak dikenal (anonim), dan bukannya merupakan alat para propagandis dan raja.

            Akhirnya kita perlu menyinggung munculnya surat kabar massa, yang seringkali disebut sebagai surat kabar “komersial”  karena dua alasan : sistem kerjanya sebagai badan usaha pencari keuntungan diwarnai oleh sikap monopilistis dan ketergantungannya yang sangat besar pada pemasukan yang bersumber dari adpertensi. Alasan terakhirlah yang paling banyak membuka kemungkinan dan dan memberi harapan terbentuknya masyarakat pembaca yang begitu luas. Disadari bahwa tujuan komersiallah yang secara tidak langsung memberikan pengaruh besar terhadap isi surat kabar dan membuat aspek-aspeknya lebih bersifat populis dan lebih menunjang dunia usaha, konsumerisme  serta persaingan bebas, jika tidak bisa disebut menunjang hak-hak politik (Currant, 1986). Semua surat kabar termasuk surat kabar yang bukan surat kabar massa, memang acapkali menerapkan kecenderungan tersebut (Tunstall, 1982).

Film

            Meskipun film sebagai penemuan teknologi baru telah muncul pada akhir abad kesembilan belas, tetapi apa yang dapat diberikannya sebenarnya tidak terlalu baru dilihat dari segi isi atau fungsi. Film berperan sebagai sarana baru yang digunakan untuk menyebarkan hiburan yang sudah menjadi kebiasaan terdahulu, serta menyajikan cerita, peristiwa, musik,  drama, lawak dan sajian teknis lainnya kepada masyarakat umum.

            Karakterisasi masalah film sebagai usaha bisnis pertunjukkan (show business) baru dalam pasar yang kian berkembang belumlah mencakup segenap permasalahan film. Dalam sejarah perkembangan film terdapat tiga tema besar dan satu atau dua tonggak sejarah yang penting.

            Tema pertama ialah pemanfaatan film sebagai alat propaganda. Hal tersebut berkenaan dengan pandangan yang menilai bahwa film memiliki jangkauan, realisme, pengaruh emosional, dan popularitas yang hebat. Kedua tema lainnya dalam sejarah film ialah munculnya beberapa aliran seni film (Huaco, 1963) dan lahirnya aliran film dokumentasi sosial.

            Disamping itu kita perlu menyimak unsur-unsur ideologi propaganda yang terselubung dan tersirat dalam banyak film hiburan umum, suatu fenomena yang tampaknya tidak tergantung pada ada atau tidak adanya kebebasan masyarakat. Sedikit catatan menyangkut pemanfaatan film dalam pendidikan perlu ditambahkan. Pentingnya pemanfaatan film dalam pendidikan sebagian didasari oleh pertimbangan bahwa film memiliki kemampuan untuk menarik perhatian orang dan sebagian lagi didasari oleh alasan bahwa film memiliki kemampuan menyampaikan pesan yang unik.

            Mungkin saja film pada dasarnya memang sudah dipengaruhi oleh tujuan manipulatif, karena film memerlukan penanganan yang lebih bersungguh-sungguh dan konstruksi yang lebih artifisial (melalui manipulasi) dari pada media lainnya. Karena film mudah dipengaruhi, maka film pun harus menerima banyak campur tangan. Tambahan pula, film memerlukan sangat banyak modal.

Siaran Radio dan Televisi

            Sebagai media massa yang muncul belakangan, radio baru berperan selama enam puluh tahun dan televisi baru tiga puluh tahun, radio dan televisi lahir setelah adanya beberapa penemuan teknologi – telepon, telegraf, fotografi (yang bergerak dan tidak bergerak), dan rekaman suara.

            Terlepas dari adanya perbedaan jelas, yang dewasa ini meliputi baik segi isi maupun segi penggunaannya, radio dan televisi dapat dibahas secara bersamaan. Hal penting yang pertama kali perlu diketahui ialah kenyataan yang menunjukkan bahwa radio pada mulanya merupakan teknologi yang mencari kegunaan, bukannya sesatu yang lahir sebagai respons terhadap suatu kebutuhan pelayanan baru.  Menurut Raymond Williams (1975), “berbeda dengan jenis komunikasi terdahulu, radio dan televisi merupakan sistem yang dirancang terutama untuk kepentingan transmisi dan penerimaan yang merupakan proses abstrak, yang batasan isinya sangat terbatas atau bahkan sama sekali tidak ada.”

            Tidak dapat disangsikan lagi,  radio pada mulanya hanya merupakan suatu teknologi; setelah itu, barulah radio berperan sebagai alat pelayanan; demikian pula halnya dengan televisi yang pada mulanya lebih dipandang sebagai barang mainan atau sesuatu yang baru daripada sebagai suatu penemuan serius atau sesuatu yang memberikan sumbangan terhadap kehidupan sosial. Keduanya lahir dengan memanfaatkan semua media yang sudah ada sebelumnya. Disamping itu, semua isi penting yang diberikan merupakan jiplakan – film, berita dan peristiwa olah raga.

            Barangkali inovasi terpenting yang terdapat pada radio dan televisi ialah kemampuan menyajikan komentar atau pengamatan langsung pada saat suatu kejadian berlangsung. Namun demikian, karena banyak peristiwa yang harus diketahui oleh publik telah direncanakan sebelumnya, maka penambahan kadar aktualitas – yang sebelumnya sudah disuguhkan oleh komentar tertulis dan film – juga terbatas.

            Hal penting kedua dalam sejarah radio dan televisi ialah ketatnya peraturan, pengendalian atau pemberian izin yang dilakukan oleh pihak penguasa. Semula keadaan demikian didasari oleh pertimbangan kebiasaan – melembaga biasa.

            Hal penting ketiga ialah pola distribusi siaran radio dan televisi  yang terpusat dan keterkaitan televisi nasional dengan kehidupan politik serta pusat kekuasaan dalam masyarakat. Hal tersebut terjadi karena televisi telah berfungsi politis dan semakin memasyarakat.

Media Elektronik Baru

            Apa yang acapkali disebut sebagai “media baru”, yang lambat laun mulai dikenal pada tahun 80-an, sesungguhnya merupakan perangkat teknologi elektronik yang berbeda, dengan penggunaan yang berbeda pula Perangkat tersebut belum secara luas dimanfaatkan oleh semua lapisan masyarakat sebagai media massa dan belum memiliki batasan fungsi yang tegas.

            Perangkat media elektronik baru ini mencakup beberapa sistem teknologi: sistem transmisi (melalui kabel atau satelit); sistem miniaturisasi; sistem penyimpanan dan pencarian informasi; sistem penyajian gambar (dengan menggunakan kombinasi teks dan grafik secara lentur); dan sistem pengendalian (oleh komputer). Ciri-ciri utamanya, yang berbeda dengan “media lama”, ialah desentralisasi – pengadaan dan pemilihan berita tidak lagi sepenuhnya berada di tangang pemasok komunikasi; kemampuan tinggi – pengantaran melalui kabel dan satelit mengatasi hambatan komunikasi yang disebabkan oleh pemamcar siaran lainnya; komunikasi timbal balik (inter-activity) – penerima dapat memilih, menjawab kembali, menukar informasi dan dihubungkan dengan penerima lainnya secara langsung; kelenturan (fleksibelitas) bentuk, isi, dan penggunaan.

Komponen Citra Media (Definisi Publik)

            Penetuan dimensi komponen berikut ini memang tidak dapat melepaskan diri dari sikap yang agak subyektif. Namun demikian, penentuan tersebut didoraong oleh kebutuhan untuk membahas beberapa aspek penting komunikasi massa.  Secara khusus penentuan tersebut berkaitan dengan: hubungan antara media dengan negara; antara masyarakat dengan kebudayaan; pengorganisasian produksi dan distribusi; variasi tipe iai; cara penggunaannya oleh khalayak; hubungan antara khalayak dengan komunikator; kedudukan media dalam konteks sosialnya.

            Pemakaian istilah dimensi mencakup suatu ciri yang menonjol, yakni pelbagai faktor yang diidentifikasi. Ada banyak kemungkinan menyangkut kedudukan suatu media tertentu dalam kaitannya dengan ciri-ciri media tersebut.
  • Dimensi politik. Dalam hal yang menyangkut hubungan dengan masyarakat, kita dapat membedakan antara faktor yang bersifat politis (berkenaan dengan kekuasaan) dengan faktor yang dasarnya normatif (berkenaan dengan nilai-nilai sosial dan budaya). Faktor yang pertama berkenaan dengan pelbnagai kecenderungan otoritas eksternal untuk membatasi atau mengatur media, dan juga berkenaan dengan kecenderungan media yang dapat bersikap konformis atau kritis terhadap otoritas yang mapan.
  • Dimensi normatif. Dimensi ini terutama berkenaan dengan nilai-nilai sosial dan budaya, serta mencakup tiga dimensi yang berbeda. Yang pertama berkaitan dengan kualitas moral dan kadar keseriusan isi dalam pengertian bahwa suatu isi yang lazim dapat “mengembangkan” atau menyenangkan dan “berat” atau “ringan”. Tentu saja hal tersebut tergantung pada standar dan sudut tinjauan yang dipilih oleh seseorang. Sudut tinjauan yang pertama biasanya mengandung makna moral yang positif, dan yang kedua memiliki konotasi immoral, atau setidak-tidaknya berasosiasi nonmoral. Dimensio kedua berkenaan dengan orientasi terhadap kenyataan atau fantasi, tergantung pada apakah isinya dianggap sesuai dengan keadaan masa sekarang ataukah terlepas dari kenyataan yang ada dan menciptakan suatu “kenyataan” sendiri. Dimensi ketiga ialah dimensi estetis atau budaya, yang bertalian dengan masalah penentuan kadar seni yang terkandung dalam isi maupun bentuk (dengan memperhatikan perbedaan antara budaya “tinggi” dengan budaya “massa”).
  • Komponen organisasi dan komponen teknologi. Ada tiga aspek yang dipandang penting; yang pertama menyangkut tekanan utamanya dalam hal pengorganisasian; apakah terletak pada pesan, produksi, ataukah pada distribusi. Aspek kedua berkenaan dengan kompleksitas teknologi yang terkait – apakah citra dan kenyataannya memang merupakan teknologi tinggi? Yang, ketiga apakah pengertian profesi orang-orang yang bekerja pada media tersebut?  Apakah definisinya sudah jelas? Apakah masih kabur atau masih beraneka ragam?
  • Dimensi yang berkaitan dengan kondisi distribusi, penerimaan dan pemakaian. Hal penting yang harus diperhatikan ialah apakah isi ditentukan sebagai suatu unit tersendiri ataukah sebagai seperangkat materi (item) yang jumlahnya lebih banyak; apakah perhatian diberikan secara individual atau kolektif; apakah isinya dibatasi oleh ruang dan waktu; apakah pemakainya dibatasi oleh wakttu dan tempat; dan apakah pemasoknya diselenggarakan dan ditata di sumber pembuatan.
  • Dimensi menyangkut hubungan pengirim dan penerima. Kita perlu membedakan dan memperjelas keberadaan empat aspek secara khusus. Aspek pertama ialah adanya tumpang tindih antara pengalaman individual dengan pengelaman kolektif dalam segi pemakaian. Aspek kedua menyangkut sejauhmana eratnya hubungan dengan sumber. Aspek ketiga berkenaan dengan posisi pengirim ditinjau dari sudut penerima. Aspek keempat ialah dimensi “interaktivitas” (kegiatan timbal balik), yakni besar atau kecilnya kesempatan yang diciptakan oleh media untuk memungkinkan adanya komunikasi timbal balik antara pengirim dan penerima.

Sekian artikel tentang Pengertian Media Massa dan Sejarah Munculnya Media Massa. Semoga bermanfaat.

Daftar Pustaka 
  • McQuail, Denis, 1996, Teori Komunikasi Massa. Jakarta: Erlangga.,
  • Cangara, Hafied, 2012, Pengantar Ilmu Komunikasi, RajaGrafindo Persada, Jakarta

Posting Komentar untuk "Pengertian Media Massa dan Sejarah Munculnya Media Massa"

Klik gambar berikut untuk mengunduh artikel ini:

Berlangganan via Email