Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengertian Atensi dalam Psikologi Kognitif Menurut Para Ahli

Pengertian Atensi dalam Psikologi Kognitif Menurut Para Ahli - Artikel ini berisi tentang atensi dan kesadaran pada manusia. Definisi atensi dan kesadaran, proses-proses yang terjadi pada atensi dan kesadaran, gangguan atensi, serta kaitan atensi dan kesadaran dengan neurosains kognitif. Melalui artikel ini diharapkan dapat mengenal dan memahami mengenai atensi dan kesadaran, proses-proses yang terjadi pada atensi dan kesadaran, gangguan atensi, serta kaitan atensi dan kesadaran dengan neurosains kognitif, serta dapat memahami atensi dan kesadaran yang dialami dalam kehidupan sehari-hari.

Pengertian Atensi dalam Psikologi Kognitif Menurut Para Ahli_
image source: www.spring.org.uk
baca juga: Definisi Neurosains Kognitif dan Metode Neurosains Kognitif

HAKIKAT ATENSI DAN KESADARAN

Atensi adalah cara-cara kita secara aktif memproses sejumlah informasi yang terbatas dari sejumlah besar informasi yang disediakan oleh indra, memori yang tersimpan, dan oleh proses-proses kognitif kita yang lain. (lihat gambar)

Atensi mencakup proses-proses sadar maupun bawah sadar → proses sadar relatif lebih mudah dipelajari, sementara proses bawah sadar lebih sulit karena tidak disadari oleh individu

Pengertian Atensi dalam Psikologi Kognitif Menurut Para Ahli 2_

Penjelasan Gambar:
Misalnya saat kita merasakan sensasi memakan gado-gado untuk pertama kali (indra pengecap melakukan sensasi) kita teringat dengan jenis makanan serupa yang pernah kita makan sebelumnya yaitu pecel (memori) kita kemudian mulai membandingkan komposisi pecel dan gado-gado (proses berfikir) → kegiatan ini merupakan salah satu contoh terjadinya proses atensi dalam diri kita.

Kita lebih mudah mengingat informasi yang mendapatkan atensi kita ketimbang informasi yang kita abaikan. Contohnya, kita mampu mengingat informasi yang kita lihat di tv saat kita menyimak dengan seksama (memberi antensi), sementara saat kita melakukan kegiatan lain sembari menonton tv, atensi kita teralih dan kita tidak mampu mengingat informasi yang terdapat di tv.

Kesadaran mencakup perasaan tentang apa yang disadari maupun isinya, yang darinya bisa kita gunakan untuk memfokuskan atensi. Oleh karena itulah atensi dan kesadaran membentuk dua sistem operasi yang kesannya tumpang tindih.

Dahulu psikolog yakin atensi sama dengan kesadaran, namun sekarang mereka menemukan bahwa sejumlah pemrosesan atensi yang aktif terhadap pemrosesan indrawi, informasi yang diingat-ingat dan informasi kognitif, bisa berjalan diluar kesadaran kita. Contoh: pada saat ini anda dapat menyetir sambil secara sadar melakukan aktivitas yang lain, misal mengobrol, meskipun hal ini tidak dapat dilakukan jika anda tidak sadar sepenuhnya.

Namun demikian, keuntungan yang diperoleh dari atensi akan semakin besar kalau kita manjadikan proses-prosesnya disadari. Atensi yang disadari mengandung 3 tujuan bagi kognisi, yaitu:
  • Atensi membantu pemonitoran interaksi-interaksi kita dengan lingkungan. Melalui pemonitoran kita mempertahankan kesadaran tentang seberapa baiknya kita beradaptasi dengan lingkungan kita. Contoh, saat kita berada dalam kelas, kita memiliki kemampuan untuk bertahan duduk dan berperilaku berbeda seperti saat kita sedang di tengah pesta. Hal itu terjadi karena kita memberi atensi pada situasi dan interaksi kita di tengah lingkungan. 
  • Atensi membantu kita mengaitkan masa lalu (memori) dan masa kini (pencerapan), memberikan kita pemahaman tentang kontinuitas pengalaman. Contoh, saat menonton serial sinetron di tv, seseorang mampu mengaitkan cerita dari episode baru yang sedang ia tonton dengan episode sebelumnya karena ia memberi atensi terhadap sinetron tersebut. 
  • Atensi membantu kita mengntrol dan merencanakan tindakan-tindakan ke depan. Kita dapat melakukannya berdasarkan informasi yang kita peroleh dari pemonitoran dan pengaitan memori masa lalu dan pencerapan masa kini. Contoh: kita mampu melakukan tugas yang diberikan oleh atasan kita. 

Pemrosesan Ambang Sadar

Beberapa informasi yang berada di luar kesadaran alam sadar masih dapat diakses alam sadar, minimal proses-proses kognitifnya. Informasi bagi pemrosesan kognitif yang letaknya diluar kesadaran alam-sadar ini bertempat di wilayah yang disebut ambang sadar.

Informasi ambang sadar mencakup memori-memori yang tersimpan namun tidak digunakan setiap waktu kecuali dibutuhkan. Contoh, jika ditanya apakah anda bisa mengingat tatanan kamar tidur anda.

Informasi ambang sadar juga mencakup informasi pencerapan indrawi, contoh; pencerapan yang sedang dirasakan telinga anda saat anda fokus membaca.

Pertandaan/priming terjadi ketika pengenalan terhadap stimuli tertentu dipengaruhi oleh presentasi sebelumnya dari stimuli yang sama atau mirip (Neely).

Fenomena di ujung lidah adalah fenomena ketika kita mengalami kesulitan menarik informasi ambang sadar menuju kesadaran alam sadar.

Blog Psikologi | Persepsi ambang sadar juga bisa ditemukan pada orang yang mengalami lesi di wilayah korteks visual. Biasanya pasien mengalami kondisi seperti kebutaan di area korteks tertentu yang terluka. Namun begitu, mereka masih bisa menunjukkan fenomena penglihatan membuta yaitu sebuah kondisi yang penderita masih meiliki jejak kemampuan mempersepsi secara visual padahal area-area korteks visualnya mengalami kebutaan dan masih bisa merespin stimuli visual meskipun tidak memahami apa yang dipersepsinya.

Proses-Proses Terkontrol versus Otomatis

Proses-proses terkontrol
  • Bisa diakses oleh kendali kesadaran bahkan mensyaratkan kontrol kesadaran itu sendiri. 
  • Proses-proses ini dilakukan secara berkala. 
  • Muncul secara berurutan, satu langkah pada satu waktu. 
  • Contoh: proses belajar menyetir mobil untuk pertama kali, seseorang akan mengerahkan kesadarannya untuk melakukan setiap langkah (memasukkan kunci, menstarter mobil, menyesuaikan posisi duduk, menekan pedal kopling, gas, rem, dsb) pada satu waktu. 

Proses-proses otomatis
  • Tidak melibatkan kontrol kesadaran sedikitpun. 
  • Umumnya proses ini dilakukan tanpa campur tangan kesadaran alam sadar. 
  • Walaupun demikian anda dapat menyadari kalau anda sedang melakukan hal tesebut. 
  • Contohnya, seseorang yang sudah terbiasa menyetir mobil, maka ia akan menyetir secara otomatis 

Ciri-ciri proses-proses otomatis:
  • Tersembunyi dari alam sadar
  • Tidak intensional
  • Hanya menghabiskan sedikit sumber daya atensi.

Konsep alternatif:
  • Proses-proses antara yang sepenuhnya terkontrol dengan yang sepenuhnya otomatis merupakan kontinum.
  • Pada suatu waktu, aktivitas terkontrol yang telah terhabituasi, dapat menjadi proses otomatis.
  • Contoh: proses menyetir yang pada awalnya terkontrol pada saat belajar lama-kelamaan dapat menjadi proses otomatis karena sudah terbiasa.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai perbedaan proses-proses terkontrol dan otomatis dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel : Proses-Proses terkontrol Versus Otomatis (dalam Sternberg)


KARAKTERISTIK PROSES-PROSES TERKONTROL PROSES-PROSES OTOMATIS
Jumlah upaya intensional yang dibutuhkan Mensyaratkan upaya-upaya yang sifatnya intensional Memerlukan sedikit saja intensi atau upaya, tetapi bisa juga tidak sama sekali
Tingkat kesadaran alam sadar Mensyaratkan sepenuhnya ksadaran dari alam sadar Umumnya terjadi diluar kesadaran yang disadari meskipun sejumlah proses otomatis bisa saja tersedia bagi alam sadar
Pemakaian sumber daya atensi Menghabiskan banyak sumber daya atensi Menghabiskan sedikit saja sumber daya atensi
Tipe pemrosesan Dilakukan secara berkala dan berurutan (satu langkah pada satu waktu) Dilakukan lewat pemrosesan parallel dan tidak mengikuti tata urutan tertentu
Kecepatan pemrosesan Pengambilan keputusan menghabiskan waktu jika dibandingkan dengan proses-proses otomatis Relatif cepat
Kebaruan relatif tugas-tugas Tugas-tugas baru dan belum pernah dilakukan atau tugas dengan banyak ciri yang berubah-ubah Tugas-tugas yang sudah dikenal akrab dan relatif dikuasai dengan ciri utamanya kestabilan
Tingkat pemrosesan Tingkat pemrosesan kognitif relatif tinggi Tingkat pemrosesan kognitif relatif rendah
Kesulitan tugas-tugas Biasanya tugas-tugas yang sulit Biasanya tugas-tugas yang relatif mudah, bahkan beberapa tugas cenderung otomatis, praktiknya sudah cukup dikuasai
Proses-proses akuisisi Seiring dengan dikuasainya praktik-praktik, banya prosedur yang rutin dan relatif stabil bisa berubah menjadi otomatis, mengakibatkan proses-proses yang sangat terkontrol sekalipun bisa menjadi otomatis sebagian atau seluruhnya. Secara alamiah, jumlah praktik yang dibutuhkan bagi proses pengotomatisasian meningkat secara dramatis saat menghadapi tugas-tugas yang sangat kompleks

Otomatisasi: proses yang didalamnya terjadi perubahan prosedur tindakan berubah dari sangat disadari menjadi relatif otomatis

Analisis yang mendalam terhadap kesalahan-kesalahan manusiawi dalam proses otomatis dan terkontrol menemukan bahwa kesalahan bisa diklasifikasikan menjadi dua:

1. Kekeliruan (mistakes): kesalahan memilih suatu sasaran atau cara untuk mencapainya → biasanya melibatkan kesalahan di dalam proses-proses terkontrol yang disengaja

2. Kealpaan (slips): kesalahan melakukan cara yang dimaksudkan untuk mencapai suatu tujuan → biasanya kesalahan dalam proses-proses otomatis. Umumnya kealpaan muncul saat dua kondisi ini muncul:
  • Kita keluar dari proses-proses rutin dan otomatis untuk melakukan proses-proses intensional terkontol yang itdak tepat
  • Proses proses otomatis kita mengalami penginterupsian. Interupsi biasanya merupakan hasil dari kejadian atau data eksternal, namun terkadang juga hasil dari kejadian internal, seperti pikiran yang teralihkan.
  • Berikut ini jenis-jenis kealpaan yang berkaitan dengan proses-proses otomatis:
    - Kesalahan menangkap (captureerrors)
    - Terlupa (omissions)
    - Mengulang (perseverations)
    - Kesalahan deskripsi (description errors)
    - Kesalahan data (data driven errors)
    - Kesalahan aktivasi asosiatif (associative-activation errors)
    - Kesalahan karena hilangnya aktivasi (loss of activatin errors)

Habituasi dan adaptasi

Habituasi adalah kondisi yang kita menjadi terbiasa dengan sebuah stimulus sehingga secara bertahap kita makin kurang memberikan perhatian padanya. Contohnya, saat mendengarkan bunyi detik jam didalam kamar, setelah mendengar suara detik jarum jam tersebut selama beberapa menit kita kemudian menjadi terbiasa dengan suara tersebut dan perlahan-lahan kurang memberi perhatian pada suara itu.

Dishabituasi adalah lawan dari habituasi yaitu sebuah perubahan di dalam stimulus yang dikenal mendorong kita untuk mulai memperhatikan stimulus itu lagi. Kedua proses uini berjalan otomatis, tidak melibatkan upaya sadar sedikitpun.

Adaptasi indra adalah berkurangnya atensi terhadap sebuah stimulus tetapi bukan karena keinginan dari kontrol alam sadar. Hal ini terjadi secara langsung didalam organ indera bukan di otak. Contoh: kita tidak dapat memaksakan diri kita secara sadar untuk mencium bau tubuh kita sendiri, karena hidung kita sudah terhabituasi dengan bau tersebut.

Perbedaan antara adaptasi Indera dan Habituasi
  • Dalam adaptasi indra respon-respon berlangsung di dalam organ-organ indrawi
  • Dalam habituasi, respon-respon berlangsung di dalam otak (dan berkaitan dengan pembelajaran) → habituasi
  • Perbedaan tersebut lebih lanjut dapat dilihat pada tabel di bawah:

ADAPTASI HABITUASI
Tidak bisa diakses oleh kontrol kesadaran (contoh: anda tidak dapat memutuskan seberapa cepat anda bisa beradaptasi dengan bau tertentu) Dapat diakses oleh kontrol kesadaran (contoh: anda dapat memutuskan untuk menyadari percakapan yang ada dibelakang anda, meskipun anda sudah mampu menghabituasinya)
Berkaitan erat dengan intensitas stimulus (contoh: semakin besar intensitas terang cahaya, semakin kuat indra-indra beradaptasi padanya) Tidak berkaitan dengan intensitas stimulus (contoh: bunyi keras kipas angin tau bunyi AC yang lebih tenang)
Tidak berkaitan dengan jumlah, lamanya, dan pengulangan pengalaman sebelumnya (contoh: resptor-reseptor indra di kulit akan merespons perubahan di dalam temperature dengan cara yang pada dasarnya sama, tidak peduli berapa kali anda sudah diberitahunan perubahannya atau sebaliknya) Berkaitan erat dengan jumlah, lamanya dan pengulangan pengalaman sebelumnya (contoh: anda akan menjadi lebih cepat terhabituasi dengan bunyi detak jam saat anda sudah lebih sering mendengarnya)

ATENSI

Empat fungsi utama atensi:

1. Atensi terbagi
Kita mengalokasikan dengan bijak sumber-sumber daya atensi yang tersedia untuk mengoordinasikan pengerjaan lebih dari satu tugas pada waktu bersamaan. Misalnya, kita berkendara sambil mendengarkan radio dan memakan camilan.

2. Kewaspadaan dan pendeteksian sinyal
Merupakan upaya seseorang untuk mengawasi sembari berusaha mendeteksi penampakan stimulus target yang diinginkan.

Proses atensi yang mengatur pendeteksian sinyal sangat dipengaruhi oleh tingkat ekspektasi atau pengharapan akan kemunculan stimulus tertentu. Contoh, kita akan lebih waspada terhadap bunyi kentongan tukang bakso disaat kita sudah sangat lapar dan mengharapkan akan memakan bakso yang lezat.

3. Penelusuran
Penelusuran melibatkan pencarian target secara aktif dengan segenap kemampuan kita, berbeda dengan kewaspadaan yang lebih pasif menunggu kemunculan stimulus.

Penelusuran dapat menjadi sulit dengan adanya pengalih-pengalih, yaitu stimuli yang bukan target yang mengalihkan atensi. Misalnya, kita ke toko buku dan mencari buku dengan judul tertentu, namun karena banyak sekali pilihan buku yang tersedia, kita menjadi sulit mencari buku yang kita inginkan.

Untuk mengatasi kesulitan akibat adanya pengalih-alih, kita memiliki kemampuan untuk melakukan penelusuran ciri, contoh: apabila kita memiliki kenalan yang kembar, kita dapat membedakan mereka melalui ciri-ciri yang spesifik misalnya letak tahi lalat. Atau saat mencari buku di toko buku, kita dapat melakukan penelusuran dengan mengingat ciri-ciri buku yang kita inginkan, warna sampulnya, ukuran buku, tebal halaman, dll.

Namun masalah dapat muncul jika target yang kita cari tidak memiliki ciri yang unik atau menonjol sedikitpun. Misalnya, kita menaiki bus, dan barang kita tertinggal di bus tersebut, lalu kita mencari bus tersebut ke terminal dan menemukan puluhan bus yang serupa. Dalam kondisi ini, kita akan melakukan penelusuran konjugasi.

Dalam penelusuran konjugasi, kita akan melakukan pencarian berdasarkan kombinasi khusus dari ciri-ciri. Misalnya, saat menemui puluhan bus yang serupa di terminal, kita akan mencoba mencari bus dengan kombinasi ciri khusus yang telah kita ketahui, seperti apa joknya, wajah kondekturnya, dll.

Terdapat beberapa teori dalam penelusuran diantaranya:

  • Teori integrasi ciri
  • Teori kemiripan
  • Teori penelusuran terbimbing
  • Teori penyaring gerakan


4. Atensi selektif
Kita memilih untuk mengikuti sejumlah stimuli dan mengabaikan stimuli-stimuli yang lain. Misalnya saat sedang belajar, kita mengabaikan suara TV dan suara anak-anak yang sedang bermain di halaman.

Teori-teori mengenai proses atensi (selektif)
Beberapa teori atensi selektif terdiri atas konsep tentang penyaringan atensi atau dikenal sebagai teori leher botol.

Dalam teori-teori leher botol ini terdapat beberapa pendapat diantaranya

  • Pendapat pertama: Proses pemblokiran atau pemfokusan sinyal terjadi setelah pencerapan indrawi (alat indra menangkap stimulus) sebelum terjadi pemrosesan persepsi. Contoh, saat mendengarkan berbagai pembicaraan di kelas, telinga kita (pencerapan indrawi) akan menyeleksi percakapan mana yang ingin kita dengarkan.
  • Pendapat kedua: mekanisme tersebut terjadi setelah pemrosesan persepsi. Contoh: saat mendengarkan berbagai percakapan di kelas, meskipun telinga kita telah difokuskan untuk mendengar percakapan teman di depan kita, namun kita masih tetap mampu menyadari dan memberi perhatian saat mendengar nama kita disebut oleh teman lain yang sedang berbincang-bincang jauh di belakang kita.


Sementara itu, Teori sumber daya atensi menjelaskan bahwa individu pada dasarnya memang sudah memiliki sejumlah sumber daya atensi yang sudah pasti, yang dialokasikan sesuai kebutuhan. Misalnya, terdapat beberapa tugas kuliah yang harus dikerjakan, maka individu tersebut akan mengalokasikan atensinya terhadap tugas-tugas tersebut sesuai kebutuhan.

Pada dasarnya kedua jenis teori (leher botol dan sumber daya atensi) memiliki kekurangan masing-masing dalam menjelaskan proses atensi, namun kedua teori tersebut dapat digunakan untuk saling melengkapi.

Daftar Pustaka

  1. Sternberg, R.J. 2008. Psikologi Kognitif edisi keempat. Yogyakarta : Pustaka Pelajar
  2. Solso, Robert.L., Otto H.Maclin, M. Kimberly Maclin. 2007. Psikologi Kognitif (edisi kedelapan). Jakarta :Erlangga


Sekian artikel tentang Pengertian Atensi dalam Psikologi Kognitif Menurut Para Ahli.

Posting Komentar untuk "Pengertian Atensi dalam Psikologi Kognitif Menurut Para Ahli"

Klik gambar berikut untuk mengunduh artikel ini:

Berlangganan via Email