Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengertian Etika dan Alasan Moral dalam Pengambilan Keputusan

Pengertian Etika dan Alasan Moral dalam Pengambilan Keputusan - Etika merupakan ilmu yang mengatur perilaku manusia, supaya perilaku manusia di dalam sebuah koridor yang telah ditetapkan. Etika memberikan petunjuk bagaimana manusia bersikap dan berperilaku sehingga tidak saling merugikan satu dengan yang lainnya. Dalam tindakan manusia harus saling memperhatikan yang lainnya, karena tindakan manusia menimbulkan dampak pada kehidupan manusia yang lain. Setiap perilku yang dibuat dapat berdampak yang menguntungkan tetapi juga merugikan bahkan menghancurkan. Perilaku manusia ini berkaitan erat dengan keputusan yang diambil oleh individu tersebut. Sebelum mengambil keputusan tentunya seorang individu dihadapkan pada pilihan-pilihan alternatif yang harus dipertimbangkan. Etika dan moral menjadi petunjuk dan pijakan bagiaman individu tersebut mengeksekusi keputusannya.

Sebagai suatu ilmu, objek dari etika adalah tingkah laku manusia akan tetapi berbeda dengan ilmu-ilmu lain yang meneliti juga tingkah laku manusia, etika memiliki sudut pandang normatif. Maksudnya etika melihat dari sudut baik dan buruk terhadap perbuatan manusia. Etika memerlukan sikap kritis, metodis, dan sistematis. Etika memiliki peranan yang sangat penting dalam setiap tindakan dan perilaku manusia, sehingga seringkali kita melabeli tindakan individu tersebut dengan tindakan yang etis atau tindakan yang tidak etis.

Mathis dan Jackson, memberikan penjelasan bahwa etika terdiri atas dimensi-dimensi konsekuensi luas, alternatif ganda, akibat berbeda, konsekuensi tak pasti, dan efek personal. Penjelasan Mathis dan Jackson diuraikan sebagai berikut :

1. Konsekuensi Luas

Keputusan etika selalu membawa konsekuensi yang luas. Sebagai contoh kasus Pelecehan seksual di TK JIS Jakarta Selatan. Pihak JIS seperti memberikan keputusan dengan membiarkan kasus tersebut berlarut-larut. Pihak sekolah seakan bungkam terhadap kasus tersebut sehingga masyarakat bertanya-tanya tentang kondisi yang terjadi di JIS. Keputusan pihak sekolah ini berdampak luas bukan hanya pada keluarga korban pelecehan, tetapi berdampak pada reputasi sekolah, karyawan dan kepercayaan pada institusi tersebut.

2. Alternatif Ganda

Beragam alternatif sering terjadi pada situasi pengambilan keputusan dengan jalur di luar aturan. Sebagai contoh, memutuskan seberapa jauh keluwesan dalam melayani karyawan tertentu dalam hal persoalan keluarga sementara terhadap karyawan yang lain menggunakan aturan yang ada.

3. Akibat Berbeda

Keputusan-keputusan dengan dimensi-dimensi etika bisa menghasilkan akibat yang berbeda bisa positif atau negatif. Misalnya mempertahankan pekerjaan beberapa karyawan di suatu pabrik dalam waktu relatif lama mungkin akan mengurangi peluang para karyawan lainnya untuk bekerja di pabrik itu. Di satu sisi keputusan itu menguntungkan perusahaan tetapi pihak karyawan dirugikan.

4. Ketidakpastian Konsekuensi

Konsekuensi keputusan-keputusan bernuansa etika sering tidak diketahui secara tepat. Misalnya pertimbangan penundaan promosi pada karyawan tertentu yang hanya berdasarkan pada gaya hidup dan kondisi keluarganya padahal karyawan tersebut benar-benar memenuhi kualifikasi yang telah ditetapkan.

5. Efek Personal

Keputusan-keputusan etika sering mempengaruhi kehidupan karyawan dan keluarganya, misalnya pemecatan terhadap karyawan disamping membuat sedih si karyawan juga akan membuat susah keluarganya. Misal lainnya, kalau para pelanggan asing tidak menginginkan dilayani oleh “sales” wanita maka akan berpengaruh negatif pada masa depan karir para “sales” tersebut.

Pengertian Etika dan Alasan Moral dalam Pengambilan Keputusan_
image source: discovermagazine.com
baca juga: Cabang-Cabang Filsafat dan Analisis Filosofis Menurut Ahli

Etika Pengambilan Keputusan

Seorang pemimpin dalam mengambil keputusan dihadapkan pada dilema etika dan moral. Keputusan yang diambil pemimpin tentunya akan menghasilkan dampak bagi orang lain. Idealnya, seorang pemimpin mempunyai integritas yang menjunjung tinggi nilai moral dan etika. Sehingga, keputusan yang diambilnya adalah mengacu tidak hanya pada kepentingannya sendiri, melainkan juga kepentingan orang banyak termasuk lingkungannya. Tentunya pengambilan keputusan yang dilakukan tanpa mengacu pada nilai-nilai etika dan moral akan menghasilkan kehancuran. Oleh karena itu dalam pengambilan keputusan harus memperhatikan prinsip-prinsip berikut :

1. Otonomi
    Isu ini berkaitan dengan apakah keputusan Anda melakukan eksploitasi terhadap orang lain dan mempengaruhi kebebasan mereka? Setiap keputusan yang Anda ambil tentunya akan mempengaruhi banyak orang. Oleh karena itu, Anda perlu mempertimbangkan faktor ini ke dalam setiap proses pengambilan keputusan Anda. Misalnya keputusan untuk merekrut pekerja dengan biaya murah. Seringkali perusahaan mengeksploitasi buruh dengan biaya semurah mungkin padahal sesungguhnya upah tersebut tidak layak untuk hidup.

    2. Tidak Menciderai (Non-Malfeasance)

    Apakah keputusan Anda akan mencederai pihak lain? Di kepemerintahan, nyaris setiap peraturan tentunya akan menguntungkan bagi satu pihak sementara itu mencederai bagi pihak lain. Begitu pula halnya dengan keputusan bisnis pada umumnya, dimana tentunya menguntungkan bagi beberapa pihak namun tidak bagi pihak lain. Misalnya kasus yang belakangan menghangat yaitu pemerintah dengan UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik) yang baru disahkan dan ditentang oleh banyak pihak. Salah satunya implikasi dari UU tersebut adalah pemblokiran situs porno. Meskipun usaha pemerintah baik, namun banyak pihak yang menentangnya.

    3. Memberi Manfaat (Beneficence)

    Apakah keputusan yang Anda ambil benar-benar membawa manfaat? Manfaat yang Anda ambil melalui keputusan harus dapat menjadi solusi bagi masalah dan merupakan solusi terbaik yang bisa diambil.

    4. Adil (Justice)

    Proses pengambilan keputusan mempertimbangkan faktor keadilan, dan termasuk implementasinya. Di dunia ini memang sulit untuk menciptakan keadilan yang sempurnam namun tentunya kita selalu berusaha untuk menciptakan keadilan yang ideal dimana memperlakukan tiap orang dengan sejajar. Misalnya dalam keputusan reward, Astra Internasional mempunyai 2 filosofi dasar. Pertama adalah fair secara internal, dimana setiap orang dengan dengan golongan yang sama dan prestasi yang sama maka pendapatannya juga sama. Keputusan ini mencerminkan keadilan di dalam perusahaan itu sendiri. Sementara itu, filosofi lainnya adalah kompetitif secara eksternal, atau gaji yang bersaing dalam industri.

    5. Kesesuaian (Fidelity)

    Fidelity berkaitan dengan kesesuaian keputusan dengan definisi peran yang kita mainkan. Seringkali ini melibatkan ‘looking at the bigger picture’ atau melihat secara keseluruhan dan memahami peran Anda dengan baik. Misalnya keputusan tentang Bail out Century di era pemerintahan Presiden SBY. Pemerintah sewaktu mengambil keputusan dengan alasan untuk menyelematkan kondisi ekonomi yang krisis. Meskipun banyak pihak yang mempertanyakan kondisi ini namun pemerintah tetap mengadakan bailout terhadap Bank Century yang luar biasa besar jumlahnya.

    Ada beberapa ciri-ciri dalam pengambilan keputusan yang etis
    1. Pertimbangan tentang apa yang benar dan apa yang salah.
    2. Sering menyangkut pilihan yang sukar.
    3. Tidak mungkin dielakkan.
    4. Dipengaruhi oleh norma, situasi, iman, tabiat dan lingkungan sosial.

    Kriteria Pengambilan Keputusan Yang Etis

    Pengambilan keputusan semata-mata bukan karena kepentingan pribadi dari seorang si pengambil keputusannnya. Beberapa hal kriteria dalam pengambilan keputusan yang etis diantaranya adalah.

    1. Pendekatan yang bermanfaat (utilitarian approach),

    Pendekatan ini didukung oleh filsafat abad kesembilan belas, pendekatan bermanfaat itu sendiri adalah konsep tentang etika bahwa prilaku moral menghasilkan kebaikan terbesar bagi jumlah terbesar.

    2. Pendekatan individualisme

    Pendekatan ini merupakan konsep tentang etika bahwa suatu tindakan dianggap pantas ketika tindakan tersebut mengusung kepentingan terbaik jangka panjang seorang individu.
    1. Konsep tentang etika bahwa keputusan yang dengan sangat baik menjaga hak-hak yang harus dipertimbangkan dalam pengambilan keputusan.
    2. hak persetujuan bebas. Individu akan diperlakukan hanya jika individu tersebut secara sadar dan tidak terpaksa setuju untuk diperlakukan.
    3. hak atas privasi. Individu dapat memilih untuk melakukan apa yang ia inginkan di luar pekerjaanya.
    4. hak kebebasan hati nurani. Individu dapat menahan diri dari memberikan perintah yang melanggar moral dan norma agamanya.
    5. hak untuk bebas berpendapat. Individu dapat secara benar mengkritik etika atau legalitas tindakan yang dilakukan orang lain.
    6. hak atas proses hak. Individu berhak untuk berbicara tanpa berat sebelah dan berhak atas perlakuan yang adil.
    7. hak atas hidup dan keamanan. Individu berhak untuk hidup tanpa bahaya dan ancaman terhadap kesehatan dan keamanann

      Pilihan-Pilihan Etis Seorang Manajer
                
      Seorang manajer dalam sebuah organisasi tentunya harus membuat keputusan-keputusan. Keputusan dalam organisasi tentunya memiliki dampak bagi orgfanisasi baik secara kecil maupun besar. Dalam membuat keputusan seorang manajer perlu memperhatikan beberapa pilihan. Hal-hal yang perlu diperhatikan oleh seorang manajer dalam mengeksekusi keputusannya adalah :
      1. Tingkat prekonvesional mematuhi peraturan untuk menghindari hukuman. Bertindak dalam kepentingannya sendiri.
      2. Tingkat konvensional menghidupkan pengharapan orang lain. Memenuhi kewajiban sistem sosial. Menjujnjung hukum.
      3. Tingkat poskonvensional mengikuti prinsip keadilan dan hak yang dipilih sendiri. Mengetahui bahwa orang-orang menganut nilai-nilai yang berbeda dan mencari solusi kreatif untuk mengatasi dilema etika. Menyeimbangkan kepentingan diri dan kepentingan orang banyak.

      Teori Pengambilan Keputusan Berdasarkan Etika / Moral
              
      Keputusan yang diambil selain memiliki dampak bagi pribadi maupun aspek yang lebih luas tentunya keputusan tersebut didasarkan pada sebuah tujuan. Secara etika tujuan dari sebuah keputusan dapat didasarkan pada beberapa teori dibawah ini :

      1. Teori Utilitariansme

      Teori utilitarianisme merupakan tindakan dimaksudkan untuk memberikan kebahagiaan atau kepuasan yang maksimal. Sebuah keputusan didasarkan pada kegunaannya, apakah keptusan tersbeut berguna dan memberikan kepuasan maksimal atau tidak.

      2. Teori Deontologi

      Teori ini menekankan pada tindakan yang berlaku secara umum dan  wajib dilakukan dalam situasi normal karena menghargai norma yang berlaku. Berdasarkan teori ini sebuah keputusan yang diambil harus sejalan dengan norma (peraturan) yang berlaku, keputusan tidak boleh bertentangan dengan norma yang ada.

      3. Teori Hedonisme

      Sesuai dengan kata hedon yang berarti kesenangan, kepuasan maka teori ini sangat menekankan pada alasan kepuasan yang ditimbulkannya. Sebuah keputusan ditujukan untuk mencari kesenangan dan menghindari ketidaksenangan. Kesenangan yang dimaksud disini bisa barmakna kesenangan dipihak pembuat keputusan atau bisa juga dipihak organisasi.

      4. Teori Eudemonisme

      Eudimonisme memiliki makna kebahagian yang sejati. Teori eudimisme memberikan penekanan pada keputusan yang diambil dengan tujuan akhir untuk kebahagiaan. Teori hedonisme dan eufisme mesikpun sama-sama untuk mencapai kebahagian namun memiliki penekanan yang berbeda. Pada teori hedonisme meberikan penekanan pada kebahagian fisik dan menghindari sebuah penderitaan sedangkan pada teori eufismisme bertujuan pada kebahagian yang batini dan tidak menghindari penderitaan.

      Contoh : Presiden Indonesia mengalami dilema dalam pemanfaatan APBN karena terjadi beban keuangan yang besar karena adanya beban subsidi yang terlalu besar di sektor BBM. Sebuah dilema besa apakah Presiden harus mencabut subsidi BBM dengan konsekuensi terjadi kenaikan harga BBM yang berdampak pada kenaikan harga yang lain atau tetap membiarkan subsidi BBM tersebut dengan konsekuensi beban keuangan negara semakin besar. Bila keputusan didasarkan pada hedonisme maka Presiden membiarkan subsidi BBM sehinga harga BBM tetap dan rakyat tidak terbebani dengan kenaikan harga. Bila keputusan didasarkan pada eufisme Presiden akan mencabut subsidi BBM supaya APBN dapat digunakan secara optimal bagi bagi kemakmuran masyarakat.

      Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pengambilan Keputusan yang Etis

      Pengambilan keputusan tentunya tidak terjadi secara mendadak dan tiba-tiba, tentunya pengambilan keputusan melewati proses pertimbangan-pertimbangan tertentu. Sebuah keputusan yang tidak diperhitungkan secara etis dan matang dapat berdampak mengerikan baik secara pribadi maupun publik. Pengambilan keptusuan paling tidak dipengaruhi oleh beberapa faktor di bawah ini :

      1. Tahap perkembangan moral :

      Tahap ini merupakan suatu tahap penilaian (assessment) dari kapasitas seseorang untuk menimbang nimbang apakah secara moral benar, makin tinggi perkembangan moral seorang berarti makin kurang ketergantungannya pada pengaruh- pengaruh luar sehingga ia akan makin cenderung berperilaku etis.
      Kebanyakan orang dewasa berada dalam tingkat menengah dari perkembangan  moral,  mereka  sangat  dipengaruhi  oleh  rekan  sekerja  dan  akan mengikuti  aturan  dan  prosedur  suatu  organisasi.  Individu-individu  yang  telah  maju ketahap-tahap yang lebih tinggi iu menaruh nilai yang bertambah pada hak-hak orang lain, tak peduli akan pendapat mayoritas, dan kemungkinan besar menantang praktik-praktik organisasi yang mereka yakini secara pribadi sebagai sesuatu hal yang keliru.

      2. Lingkungan Organisasi

      Dalam lingkungan organisasional merujuk pada persepsi karyawan mengenai pengharapan (ekspetasi) organisasional. Apakah organisasi itu mendorong dan mendukung perilaku etis dengan meberi ganjaran atau menghalangi perilaku tak-etis dengan memberikan hukuman/sangsi. Kode etis yang tertulis, perilaku moral yang tinggi dari para seniornya, pengharapan yang realistis akan kinerja, penilaian kinerja sebagai dasar promosi bagi individu-individu, dan hukuman bagi individu-individu yang bertindak tak-etis merupakan suatu contoh nyata dari kondisi lingkungan organisasional sehingga kemungkinan  besar  dapat  menumbuh  kembangkan  pengambilan  keputusan  yang sangat etis.

      3. Tempat kedudukan kendali


      Tempat  kedudukan  kendali  tidak   lepas  dengan  struktur   organisasi,   pada umumnya individu-individu yang memiliki moral kuat akan jauh lebih kecil kemungkinannya  untuk  mengambil keputusan  yang  tidak etis,  namun  jika  mereka dikendalai oleh lingkungan organisasi sebagai tempat kedudukannya yang sedikit banyak  tidak  menyukai  pengambilan keputusan  etis,  ada  kemungkinan  individu- individu yang telah mempunyai moral yang kuatpun dapat tercemari oleh suatu lingkaungan organisasi sebagai tempat kedudukannya yang mengizinkan atau mendorong praktik-praktik pengambilan keputusan tidak etis.

      Sekian artikel tentang Pengertian Etika dan Alasan Moral dalam Pengambilan Keputusan. Semoga bermanfaat.

      Daftar Pustaka

      • Bertens,K, Etika, Gramedia, Jakarta, 2001
      • Effendy, Onong Uchyana, Ilmu, Teori dan Filsafat Komunikasi, Citra AdityaBakti, Bandung, 1993
      • Katsoff, Louis O, Pengantar Filsafat, Tiara Wacana, Yogyakarta, 1996
      • Mangunhardjana, Isme-Isme Dalam Etika dari A-Z, Kanisius, Yogyakarta, 1997
      • Suseno, Franz Magnis, Etika Dasar Masalah-Masalah Pokok Filsafat Moral, Kanisius, Yogyakarta, 1989
      • Soehoet, AM.Hoeta, Teori Komunikasi I, IISIP, Jakarta, 2002
      • Suriasumantri, Jujun S, Filsafat Ilmu Sebuah Pengantar populer, Pustaka Sinar      Harapan, Jakarta, 2001
      • Sutarno, Alfonsus. Etiket Kiat Serasi Berelasi. Yogyakarta: Kanisius. 2008
      • Titus, Harold H,Smith, Nolan (alih bahasa) Rasjidi, Persoalan – Persoalan Filsafat, Bulan Bintang, Jakarta, 1984

      Posting Komentar untuk "Pengertian Etika dan Alasan Moral dalam Pengambilan Keputusan"

      Klik gambar berikut untuk mengunduh artikel ini:

      Berlangganan via Email