Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Intervensi yang Dilakukan oleh Psikolog dan Ilmuwan + Psikoedukasi

Intervensi yang Dilakukan oleh Psikolog dan Ilmuwan + Psikoedukasi - Artikel ini menjelaskan bab dua belas dan tiga belas dari kode etik psikologi Indonesia. Bab ini berisikan tentang intervensi dan psikoedukasi.

Bab dua belas dari kode etik psikologi Indonesia pasal 68 menjelaskan hal mengenai intervensi yaitu:

Dasar Intervensi

Bab tigabelas dari kode etik psikologi Indonesia pasal 69-70 menjelaskan hal mengenai psikoedukasi yaitu:
  • Batasan umum dalam psikoedukasi 
  • Penjelasan mengenai pelatihan dan tanpa pelatihan dalam psikoedukasi 

Intervensi yang Dilakukan oleh Psikolog dan Ilmuwan + Psikoedukasi_
image source: www.payasia.asia
baca juga: Asesmen dalam Kode Etik Psikologi Indonesia

Pasal 68: Dasar Intervensi

Bab ini menjelaskan apa yang dimaksud dengan intervensi dan juga hal hal yang mendasarinya.

Intervensi adalah:
Suatu kegiatan yang dilakukan secara sistematis dan terencana berdasar hasil asesmen untuk mengubah keadaan seseorang, kelompok orang atau masyarakat yang menuju kepada perbaikan atau mencegah memburuknya suatu keadaan atau sebagai usaha preventif maupun kuratif

Jadi intervensi dilakukan setelah melakukan asesmen dan bertujuan untuk membawa perubahan kea rah yang lebih baik dalam kehidupan individu.

Adapun hal hal yang dibahas dalam pas intervensi ini adalah:
  • Jenis intervensiIntervensi dalam bidang psikologi dapat berbentuk:
    1. intervensi individual
    2. intervensi kelompok
    3. intervensi komunitas
    4. intervensi organisasi maupun sistem. 
  • Metode dalam intervensiMetode yang digunakan dalam intervensi dapat berbentuk:
    1. Psikoedukasi
    2. konseling dan terapi.
Psikoedukasi yang diberikan hendaklah sesuia dengan keperluan berdasarkan asesmen yang dilakukan. Begitu juga dengan konseling dan terapi. Hendaklah psikolog dan ilmuwan psikologi memastikan jenis konseling dan terapi yang sesuia untuk digunakan sebagai usaha kuratif.

Pasal 69: Batasan Psikoedukasi

Ada banyak bentuk intervensi yang dapat digunakan dalam dunia psikologi, baik itu intervensi individual, kelompok, bahkan komunitas. Tiap intervensi memiliki pendekatannya masing-masing apakah psikoanalisa, psikodinamika, cognitive-behavior, humanistik, dan sebagainya. Salah satu intervensi yang dapat digunakan dalam berbagai seting dan dapat diterapkan secara individual ataupun kelompok adalah Psikoedukasi. Psikoedukasi sebenanrnya sudah cukup populer dalam praktek-praktek helping selama 30 tahun terakhir di Amerika dan seluruh dunia. Namun, untuk Indonesia sendiri bentuk intervensi ini belum banyak diterapkan untuk setiap seting

Pasal ini menjelaskan megenai apa yang dimaksud dengan psikoedukasi dan penjelasan mengenai batasan dalam psikoedukasi.

Adapun yang dimakud dengan psikoedukasi adalah:

Psikoedukasi adalah kegiatan yang dilakukan untuk:
  1. Kegiatan usaha pencegahan ganguan psikologis pada individu
    meningkatkan pemahaman dan/atau keterampilan sebagai usaha pencegahan dari dan/atau meluasnya gangguan psikologis di suatu kelompok, komunitas atau masyarakat
  2. Meningkatkan pemahaman terhadap orang lain yang mengalami gangguan psikologis.
    kegiatan yang dilakukan untuk meningkatkan pemahaman bagi lingkungan (terutama keluarga) tentang gangguan yang dialami seseorang setelah menjalani psikoterapi.

Di dalam Walsh (2010), ia menjelaskan mengenai pengertian psikoedukasi dari Griffiths (2006). Berdasarkan pengertian tersebut, ia ditarik kesimpulan bahwa fokus dari psikoedukasi adalah sebagai berikut:
  • Mendidik partisipaan mengenai tantangan dalam hidup
  • Membantu partisipan mengembangkan sumber-sumber dukungan dan dukungan sosial dalam menghadapi tantangan hidupMengembangkan keterampilan coping untuk menghadapi tantangan hidup
  • Mengembangkan dukungan emosional
  • Mengurangi sense of stigma dari partisipan
  • Mengubah sikap dan belief dari partisipan terhadap suatu gangguan (disorder)
  • Mengidentifikasi dan mengeksplorasi perasaan terhadap suatu isu
  • Mengembangkan keterampilan penyelesaian masalah
  • Mengembangkan keterampilan crisis-intervention

Psikoedukasi, baik individu ataupun kelompok tidak hanya memberikan informasiinformasi penting terkait dengan permasalahan partisipannya tetapi juga mengajarkan keterampilan-keterampilan yang dianggap penting bagi partisipannya untuk menghadapi situasi permasalahannya. Psikoedukasi kelompok dapat diterapkan pada berbagai kelompok usia dan level pendidikan. Asumpsi lainnya, PE kelompok lebih menekankan pada proses belajar dan pendidikan daripada self-awareness dan self-understanding dimana komponen kognitif memiliki proporsi yang lebih besar daripada komponen afektif (Brown, 2011). Namun ini tidak berarti bahwa PE sama sekali tidak menyentuh aspek selfawareness dan self-understanding. Hal ini dikembalikan kepada sasaran dari PE itu sendiri anak-anak, remaja, dan orang dewasa di berbagai seting. Psikoedukasi kelompok ini juga dapat terdiri dari 1 sesi ataupun lebih.

Berbicara tentang Psikoedukasi kelompok, sekilas tampak serupa dengan konseling dan terapi kelompok. Akan tetapi, terdapat perbedaan-perbedaan yang perlu dihayati sebagai dasar untuk menentukan kompetensi dan pengetahuan apa saja yang diperlukan untuk mengadakan psikoedukasi kelompok. Brown (2011) menjelaskan hal tersebut dalam sebuah tabel yang menjelaskan perbedaan kedua kelompok.


Pasal 70: Hal Terkait Pelatihan dan Tanpa Pelatihan dalam Psikoedukasi

Pasal ini membahas terkait pelatihan dan tanpa pelatihan dalam psikoedukasi. Adapun hal hal terkait perihal pelatihan dan tanpa pelatihan antara lain adalah:

Metode Psikoedukasi
Psikoedukasi dapat dilakukan dalam bentuk:

a. Pelatihan
Pelatihan telah diuraikan secara rinci pada Buku Kode Etik ini bab VIII tentang Pendidikan dan Pelatihan
b. Tanpa pelatihan
Tanpa Pelatihan dapat dilakukan secara:
  • Langsung dalam bentuk ceramah dan pemberian penjelasan secara lisan.
  • Tidak langsung dalam bentuk penyebarluasan:
    - Leaflet
    - Pamphlet
    - Iklan layanan masyarakat
    - Ataupun bentuk-bentuk lain yang memberikan edukasi tentang suatu isue dan/atau masalah yang sedang berkembang di masyarakat.

c. Psikoedukasi Tanpa pelatihan dapat dilakukan oleh:
  • Psikolog dan/atau ilmuwan psiko-logi yang memahami metode psikoedukasi 
  • Psikolog dan/atau ilmuwan psiko-logi yang memahami masalah yang ada dalam suatu komunitas dan/atau masyarakat.

d. Tahapan Psikoedukasi tanpa pelatihan adalah:
  • Yang harus dilakukan meliputi asesmen
  • Perancangan program
  • Implementasi program
  • Monitoring dan evaluasi programe. 

e. Psikolog dan/atau ilmuwan psikologi dalam melakukan psikoedukasi non training harus sesuai kaidah-kaidah ilmiah serta bukti empiris yang ada dan berdasarkan hasil asesmen yang dilakukan.

f. Intervensi Psikoedukasi non training dihentikan jika berdasarkan hasil monitoring dan evaluasi menunjukkan telah terjadi perubahan positif ke arah kesejahteraan masyarakat yang dapat dipertanggungjawabkan.

g. Jika terjadi dampak negatif sebagai akibat dari perlakuan tersebut, pelaksana Psiko-edukasi non training berkewajiban untuk mengembalikan ke keadaan semula.

Sebagai kesimpulan dari pasal psikoedukasi, psikoedukasi adalah suatu bentuk intervensi yang dapat diterapkan pada secara individual, kelompok ataupun dalam keluarga yang bertujuan untuk rehabilitasi sehingga individu tidak mengalami masalah yang sama ketika dihadapkan pada tantangan tertentu ataupun pencegahan agar individu tidak mengalami gangguan ketika menghadapi suatu tantangan. Dengan modelnya yang fleksibel dimana konten informasi dan tools yang digunakan disesuaikan dengan situasi ataupun masalah tertentu, PE berpotensi untuk diterapkan tidak hanya pada area psikiatri saja tetapi pada hampir semua aspek kehidupan, tingkatan usia dan pendidikan. PE juga dapat diterapkan sebagai intervensi tunggal ataupun digabungan dengan psikoterapi lainnya.

Kesimpulan

Bab ini menjelaskan tentang intervensi yang dapt dilakukan oleh psikolog dan ilmuwan psikologi. bab ini juga menjelaskan mengenai psikoedukasi, penjelasan mengenai psikoedukasi kelompok, keluarga dan komunitas.


Posting Komentar untuk "Intervensi yang Dilakukan oleh Psikolog dan Ilmuwan + Psikoedukasi"

Klik gambar berikut untuk mengunduh artikel ini:

Berlangganan via Email