Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengertian dan Metode Pengembangan Karir di Dunia Kerja

Pengertian dan Metode Pengembangan Karir di Dunia Kerja - Pada materi ini akan dibahas mengenai pengembangan karir. Bagian awal fokus pada definisi beberapa terminology seperti pengembangan karir, perencanaan karir dan manajemen karir. Selanjutkan dibahas mengenai pentingnya pengembangan karir. Dimana akan diuraikan masalah teori karir, tahapan karir. Kemudian dilanjutkan dengan keberhasilan karir.. Lalu dibahas perencanaan karir dan manajemen karir sebagai komponen pengembangan karir. Dan yang terakhir adalah fokus pada evaluasi manajemen karir.

Definisi Pengembangan Karir

Karir adalah serangkaian posisi / pekerjaan yang dijalani seseorang dalam aktivitas kerjanya.

Pengambangan karir mencakup perencanaan karir dan implementasi dari perencanaan karir melalui pendidikan, pelatihan, pencariaan kerja dan pengalaman bekerja. Dari perspektif organisasi, pengembangan karir adalah proses pembimbingan penempatan, mutasi, pengambangan karyaman yang didasari asesmen, aktivitas pelatihan yang terencana dan tugas-tugas yang terencana. Oleh sebab itu pengembangan karir meliputi baik pengembangan karis personal maupun manajemen karir organisasi.

Perencanaan karir adalah proses personal melalui pekerja merencanakan kehiduapan pekerjaannya denga mengidentifikasi dan mengimplementasikan langkah-langkah untuk mencapai tujuan karir. Perencanaan karir meliputi evaluasi kemampuan dan minat, pertimbangan kesempatan karir, perencanaan tujuan karir dan perencanaan aktivitas pengembangan karir yang sesuai. Perencanaan karir utamanya proses individual, tapi organisasi tempat bekerja dari karyawan dapat membantu melalui penawaran konseling karir dari psikolog kerja dan organisasi (psikologi PIO) dan atasannya. Lebih spesifik, organisasi dapat mengadakan workshop unutk membantu pekerjanya mengevaluasi diri mereka sendiri dan memilih program pengembangan, membuat lembar kerja perencanaan karir yang tersedia sesuai minat pekerja, dan menyebarkan informasi kesempatan pekerjaan di dalam dan di luar organisasi.

Manajemen karir, merupakan bagian dari pengembangan karir, fokus pada perencanaan dan aktivitas dari organisasi (Beach dalam Rothmann & Cooper, 2008). Dalam manajemen karir, pihak manajemen memastikan kesesuaian perencanaan karir pekerja dengan kebutuhan organisasi dan mengimplementasikan program untuk pencapaian tujuan tersebut.

Pengertian dan Metode Pengembangan Karir di Dunia Kerja_
image source: www.hmcgroup.net.au
baca juga: Pengertian dan Metode Penimbangan Karya Menurut Para Ahli

Pentingnya Pengembangan Karir

Perubahan saat ini pada pola karir umumya disebabkan oleh faktor ekternal seperti globalisasi, perubahan teknonologi yang cepat, deregulasi peraturan pekerja dan perubahan dalam struktur organisasi (Kidd dalam Rothmann & Cooper, 2008).

Secara umum, para pekerja ingin ketertarikan dan keberartian pekerjaan dan mereka juga ingin dapat meningkatn keterampilan dan kemampuannya. Pengembangan karir memungkinkan kesemua hal itu baik bagi pekerja maupun organisasi.

Pentingnya pengembangkan karir dapat juga disimpulkan dari alasan lain pengembangan karir di organisasi. BIla organisasi menaruh perhatian yang cukup pada pengembangan karir, maka akan menarik perhatian pekerja yang bermutu karena ada pola yang jelas. Banyak pekerja yang bermutu akan suka dengan organisasi seperti tersebut. Lalu juga akan menurunkan tingkat turnover karena mereka melihat bahwa kebutuhan mereka terpenuhi. Pekerja akan cenderung lebih produktif dan bekerja lebih baik ketika kemampuan mereka secara utuh digunakan.

Teori tentang Karir

Kesesuian Individu dan Lingkungan

Teori ini menjelaskan derajat kesesuaian antara pekerja dan lingkungannya. Untuk menerapkan perspektif ini diperlukan data yang valid dan reliabel mengenai perbedaan individual (seperti kemampuan, minat, kepribadian dan nilai diri) dan pekerjaan. Pendekatan ini secara positif terkait dengan kesejahteraan pekerja dan berhubungan negative dengan ketidakpuasan pekerjaan (Tinsley dalam Rothmann & Cooper, 2008). Pendekatan kesesuaian individu dan lingkungan diukur dari penghargaan yang diharapkan individu dan kepuasaan yang mungkin dapat dicapai oleh mereka, atau kesesuaian antara kemampuan individu dan tuntutan dari pekerjaan. Berikut ini beberapa teori yang fokus dengan pendekatan ini :
  • The Minnesota Theory of Work Adjustment dari Davis dan Lofquist
  • The Attraction-Selection-Attrition (ASA) Model dari Schenieder
  • The Theory of Vocational Choice dari Holland

Peran tahapan kehidupan dalam perkembangan karir

Istilah pengembangan karir mengisyaratkan proses perkembangan. Psikologi perkembangan dan pengetahuan mengenai perbedaan individual menjadi dua dari tiga hal penting untuk pengembangan karir. Hal ketiga atau yang terakhir menjadi penting adalah kondisi posisi / pekerjaan yang juga berbeda-beda karena tempat posisi/pekerjaan yang berbeda tentunya menuntut hal yang berbeda dan pekerjanya juga akan dibayar secara berbeda pula.

Beberapa tahun terakhir, psikologi perkembangan tidak memerankan hal penting dalma perkembangan karir. Ada dua alasan, pertama, psikologi perkembangan menaruh perhatian pada perkembangan anak dan dewasa. Kedua, peneliti memfokuskan pada besarnya kesesuaian antara perbedaan individual dan beragama pekerjaan. Hal itu tentu jelas baik individu maupun pekerjaan berubah dari waktu ke waktu.

Psikologi perkembangan memahami individu akan berkembangan melalui urutan tahap dalam kehidupannya. Ada hal yang berbeda untuk masing-masing tahapan tersebut. Tahapan tersebut yaitu kanak-kanal awal, kanak-kanak pertengahan, kanak-kanan akhir, remaja awal, remaja pertengahan, remaja akhir, masa dewasa, dewasa awal, dewasa menengah, dewasa akhir. Daniel Levinson (dalam Rothmann & Cooper, 2008) juga mengindektifikasikan tahapan transisi atau struktur kehidupan dari dewasa akhir menuju dewasa menengah (paruh baya). Hal ini menjadi untuk diperhatikan karena setiap tahap memiliki isu masing-masing dimana individu harus menghadapi dan menjalani tugas yang ada dimasing-masing tahapan tersebut.

Meskipun tugas-tugas dan isu-isu dimana individu tersebut harus hadapi antara perkembangna pribadi dan isu keluarga, tugas-tugas dan isu-isu tersebut terkait dengan tugas atau isu dalam karir. Hal tersebut karena individu adalah suatu kesatuan yang tidak dapat dipisah-pisahkan. Implikasi dari cara pandang tersebut maka organisasi perlu memperhatikan apa yang dilakukan pada pekerjaan akan mempengaruhi kehidupan keluarga dan kehidupan pribadi karyawan. Lebih lanjut, bila organisasi harus memindahkan individu ke kota lain, pihak manajemen harus mempertimbangkan pengaruh, seperti perlunya merelokasi keluarga karyawan dan bagaimana penyesuaian diri karyawan.

Tahapan karir dalam perkembangan karir

Perkembangan karir tidak berjalan paralel dengan tahapan perkembangan individu. Kondisi yang ada tidak selalu mengikuti tahapan karir. Suatu karir secara terbuka dipengaruhi oleh kondisi ekonomi dan keuntungan yang diperoleh perusahaan.

1. Pilihan karir

Pilihan karir adalah proses perkembangan. Hal ini berarti ada sub tahapan dalam pilihan pekerjaan. Tidak terlalu sulit untuk dipahami, misalnya seorang anak laki-laki ingin bekerja sebagai pemadam kebakaran kerena dia melihat pekerjaan tersebut menarik, atau seorang anak perempuan yang berharap ingin perawat. Ketika mereka bertambah usia, mereka menyadari bahwa pekerjaan yang mereka impikan tersebut tidaklah seindah apa yang mereka pikirkan. Mereka juga muali menyadari ada pilihan-pilihan. Lebih lanjut mereka memperhatikan kesesuaian keterampilan, kemampuan dan karakteristik mareka yang sesuai dengan pekerjaannya.

Tahapan pilihan pekerjaan ini melalui sub tahapan yaitu :
  • Fantasi 
  • Realitas 
  • Spesifikasi 

Masing-masing individu perlu memahami diri mereka masing-masing seperti halnya dunia pekerjaan unutk memilih pilihan yang berarti. Hal ini berarti individu perlu memahami kebutuhannya, kemampuannya, minatnya dan karakteristiknya. Individu perlu memiliki pengetahuan mengenai perbedaan pekerjaan dan persyaratan yang perlu dipenuhi untuk dapat bekerja dengan baik.

Setelah pilihan pekerjaan dibuat, perlu persiapan sebelum menjalani pekerjaan tersebut. Langkah-langkah yang dilakukan :
Memilih jurusan pendidikan/universitas. Bisa diawali dengan magang.
Mencari pekerjaan/posisi dalam organisasi atau menjadi wirausaha. Tahapan ini merupakan tugas utama yang perlu dijalani oleh individu muda mempertimbangkan kondisi dunia pekerjaan yang ada. Mereka harus memiliki apa yang dibutuhkan dari pekerjaan tersebut. Misalnya, mencari tahu dimana informasi lowongan pekerjaan dan bagaimana menulis surat lamaran kerja, bagaimana mengisi formulir lamaran, menyusun CV dan bagaimana menghadapi wawancara seleksi.

2. Karir Awal

Langkah besar selanjutnya dalam tahapan karir adalah karir awal. Umumnya orang melihat ada dua sub tahap pada tahap ini :
  • Establishment 
  • Achievement 

Umumnya pada karir awal ini berjalan bersama dengan tahapan kehidupan orang dewasa. Hal yang perlu diperhatikan adalah apa yang dibangun oleh individu dalam pekerjaannya hampir bersamaan dengan individu di tahapan dewasa muda untuk menikah dan memulai kehidupan keluarga. Kondisi ini cukup membawa beban bagi mereka. Untuk menyelesaikan tahap ini individu perlu energy, semangat dan antusias.

Individu pada tahap establishment perlu memiliki keinginan untuk belajar dan bekerja keras. Individu berupaya untuk menyesuaikan diri dengan organisasi tempat ia bekerja dan menjalani tugas dengan baik. Mereka seharusnya menunjukkan inisiatifdan keinginan untuk memberikan kontribusi pada organisasi. Akan tetapi mereka tetap perlu memahami bahwa mereka masih pada fase percobaan (probation) dan pihak manajemen akan menentukan apakah individu tersebut layak menjadi bagian dari organisasi atau tidak.

Satu hal yang menjadi sangat penting yang organisasi dapat lakukan adalah memberikan tantangan dari pekerjaan bagi karyawan baru sesegera mungkin. Cara ini menjadi ujian bagi mereka yang baru bergabung dalam organisasi. Dalam kondisi tersebut, organisasi dapat melihat indikasi apakah karyawan baru tersebut dapat memberikan kontribusi bagi organisasi secara jangka panjang atau tidak. Hal lainnya, penting juga organisasi memberikan mereka masukan mengenai kinerja mereka.

Yang perlu diperhatikan pada sub tahap achievement, berbeda dengan sub tahapan advancement. Tahap achievement (pencapaian) mengarah ke sub tahap advancement, akan tetapi terkadang tidak terjadi. Saat mereka sebenarnya sudah siap untuk promosi, akan tetapi terhambat karena jalur promosi terkunci atau tertutup oleh pekerja senior. Kondisi ini diperburuk dengan proses pengurangan jumlah pekerja sesuai dengan fakta akhir-akhir ini organisasi cenderung membuat stuktur yang ramping. Bila individu berapa pada tahap ini tidak ingin keluar dari organisasi, cara lain adalah mereka harus tetap menarik dan produktif.

3. Karir Pertengahan


Biasanya walaupun tidak musti sama selalu, tahap karir pertengahan ini sejalan dengan tahap kehidupan dewasa muda. Beberapa orang menyebut transisi setengah baya atau krisis paruh baya. Individu mulai mempertanyakan beberapa hal, seperti kenapa saya sibuk dengan pekerjaan saya? Apakah ada yang lebih berarti dari pekerjaan saya? Apakah saya telah menelantarkan keluarga saya? Tidak semua orang mengalami krisis paruh baya ini. Ini berarti bukanlah sesuai yang salah bila seseorang tidak mengalaminya.

Individu pada tahap ini bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan pekerjaan atau karir nya. Saat ini merupakan waktu bagi mereka untuk menginventarisasi mengenai tujuan karir yang telah direncanakan mereka sejak memulai berkarir. Mereka mulai menyadari waktu yang tersisa untuk menyelesaikan tugas dan pencapaian tujuan mereka. Banyak diantara mereka menyadari bahwa manusia adalah makhluk fana yang dapat meninggalkan dunia lebih awal dibandingkan apa yang telah mereka pikirkan. Tidak mengherankan beberapa orang membicarakan pengalaman krisis paruh baya mereka. Organisasi dapat melakukan memberikan pelayanan konseling bagi mereka.

Salah satu tugas utama dari tahap karir pertengahan adalah tetap produktif dalam bekerja dan berusaha untuk memperbaharui keterampilan yang mereka miliki. Individu harus selelau berusahan untuk mengikuti perkembangan dan perubahan dalam bidang spesialisasinya atau pekerjaannya, Organisasi dapat membantu pekerja untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan mereka secara terus menerus. Tugas lain bagi pekerja adalah untuk berupaya untuk mencapai kemajuan dari karirnya. Ketika pekerja tidak mengalami kemajuan akan ia akan terhambat dalam organisasi. Hal ini dapat disebabkan oleh kurangnya keterampilan yang dibutuhkan, kecepatan untuk mengikuti kondisi dan kurangnya kesempatan promosi.

4. Karir Akhir

Pada tahap ini banyak orang meminta pension diri atau menerima paket pesangon sebelum mencapai usia pensiun yang seharusnya. Tidak banyak orang yang bisa mencapai tahap ini dalam organisasi. Bagi yang berhasil, ada dua tugas utama yang harus diselesaikan pada tahap ini, tugas pertama pada umumnya sama dengan tahap karir pertengahan, dimana mereka tetap harus produktif. Ini juga berarti keterampilan mereka juga harus selalu diperbaharui. Tugas utama lainnya adalah persiapan menghadapi pensiun.

Persiapan yang baik untuk pensiun mencakup beberapa hal. Perencanaan keuangan seharusnya sudah dipersiapakn pada awal karir. Ketika mereka pensiun, ada beberapa hal yang sudah harus siap yaitu tempat tinggal, jaminan kesehatan bagi mereka, hubungan dengan teman dan saudara dan kondisi kesehatan yang terjaga. Persiapan yang sifatnya psikologis saat menghadapi pensiun juga menjadi suatu hal yang penting, tapi sering diabaikan.

Persiapan yang bersifat psikologis seperti menyadari pentingnya adanya aktivitas bekerja memiliki peran penting dalam kehidupan bagi sebagian besar individu. Dengan bekerja seseorang menjamin penghidupan bagi diri sendiri dan tanggungannya. Selain itu bekerja juga menjadi sumber pemenuhan kebutuhan. Salah satunya adakah kebutuhan untuk interaksi sosial, kebutuhan untuk memberikan kontribusi yang berarti bagi masyarakat, adanya selalu kesibukan dan memanfaatkan kemampuan dan keterampilan mereka.

Kesuksesan Karir

Seseorang yagn berhasil dalam karirnya adalah ketika ia memiliki pekerjaan dengan digaji baik dan status yang tinggi (Beach dalam Rothmann & Cooper, 2008). Mereka lebih banyak berorientasi pada kebebasan pribadi, penentuan nasib sendiri dan memiliki pandangan pribadi mengenai kesuksesan berkarir.

Berikut ini orientasi baru mengenai kesuksesan karir yang termanifestasi pada diri pekerja
  • Ingin memiliki kendali dalam pengembangan karir mereka dengan memutuskan kapan atau apa yang diperlukan seperti pelatuhan tambahan, mengajukan posisi / pekerjaan tertentu dan kapan harus meninggalkan organisasi
  • Nilai-nilai pribadi, seperti kebebasan, pertumbuuhan dan penentuan nasib sendiri
  • Ingin mempertahankan keseimbangan yang sehata antara keterlibatan dalam bekerja / karir dengan keluarga, teman serta kegiatan lain (olahraga, hobby)
  • Ingin memiliki pandangan sendiri tentang apa yang dibutuhkan dana apa arti menjadi sukses. Ini berarti keberhasilan karir adalah hal yang sangat pribadi.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa orang yang ingin mengalami kesuksesan kariri harus memainkan peran penting dan aktif dalam perencanaan karir dan manajemen karir pribadi.

Perencanaan karir sebagai komponen pengembangan karir

Organisasi memiliki peran dalam membantu karyawan dalam perencanaan karirnya :

  1. Membantu individu dalam memahami diri merekaMenyedian workbook. Tujuannya dalah membantu pekerja untuk menggali diri mereka / asesmen diri. Mereka mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan, kemampuan, keterampilan,. Selain menyelesaikan workbook, mereka juga dapat mendapatkan data dari tes minat, bakat dan kepribadian untuk mempelajari lebih lanjut tentang diri mereka. Hal lain adalah dengan menerima umpan balik dari kinerja mereka.
  2. Membantu individu dalam mengindentifikasi peluang karir yang berbedaIndividu mengidentifikasi kemampuan, minat dan yang lainnya yang berhubungan dengan karir, individu harus mengidetifikasi karakteristik pekerjaan untuk mengetahui kemampuan yang diperlukan untuk mencapai tujuan. Tujuan harus spesifik sehingga dapat terukur.
  3. Membantu individu dalam perencanaan strategi karirDisebut pula sebagai rencana karir. Dalam hal ini individu membuat strategi perencanaan karir.
  4. Membantu individu dalam menetapkan strategi karirIndividu membuat strategi perencanaan karir, ia harus menetapkan apa yang sudah direncanakan.


Manajemen Karir sebagai Komponen Perencanaan Karir


  1. Mengintegrasikan manajemen karir dengan perencanaan sumber daya manusiaMelalui proses perencanaan sumber daya manusia dapat menentukan program pelatihan dan pengambangan untuk karyawan yang harus diambil oleh mereka dalam rangka mempersiapkan untuk tuntutan dimasa depan.
  2. Mengidentifikasikan Jalur KarirMerupakan penyesuaian aspirasi karir individu dengan kesempatan yang tersedia di sebuat organisasi. 
  3. Menginformasikan Jalur Karir KaryawanSetelah jalur karir teridentifikasi, karyawan harus diberitahu tentang jalur ini. Hal tersebut memungkinkan mereka untuk terlibat dalam perencanaan karir pribadi yang realistis yang terintegrasi dengan upaya manajemen karir organisasi.
  4. Memasang Iklan Lowongan KerjaKaryawan diizinkan untuk menawarkan diri pada kesempatan baru.
  5. Penilaian KaryawanDilakukan dengan cara yang berkelanjutan di organisasi. Melalui proses penilaian kinerja informasi tentang potensi dapat diperoleh secara terus menerus.
  6. Menawarkan Konseling KarirKonseling karir adalah proses kegiatan, strategi dan intervensi yang digunakan untuk membantu karyawan dalam mengekplorasi karir, perencanaan dan pengambilan keputusan karis dalam proses kerja.
  7. Pengalaman KerjaMetode terbaik dalam manajemen karir adalah pengalaman kerja karyawan. Hal tersebut karena karyawan langsung berhadapan dengan kondisi pekerjaan.
  8. Kebijakan dan Praktik Sumber Daya ManusiaAda sistem manajemen karir dengan adanya kebijakan dan praktiknya. Rotasi adalah salah satu metode manajemen karir.


Sekian artikel Blog Psikologi tentang Pengertian dan Metode Pengembangan Karir di Dunia Kerja.

Daftar Pustaka

  • Rothmann, I. & Cooper, C. (2008). Organizational Psychology and Work Psychology : Topics in Applied Psychology. London : Hodder Education

Posting Komentar untuk "Pengertian dan Metode Pengembangan Karir di Dunia Kerja"

Klik gambar berikut untuk mengunduh artikel ini:

Berlangganan via Email